Kompas.com - 04/04/2021, 17:21 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sepeda motor adalah kendaraan super. Meski terdengar berlebihan, tak sedikit motor yang dipakai melebihi kapasitas angkutnya.

Salah satu contohnya ialah foto pengendara motor yang diunggah akun Instagram Agoez Bandz. Memperlihatkan motor yang dipakai boncengan dengan jumlah empat orang.

Baca juga: Arus Balik Liburan, Rest Area Tol Cikampek Km 52B Ditutup Sementara

Dalam foto tersebut, seorang pria membonceng tiga wanita di belakangnya. Ditinjau dari sisi keselamatan berkendara hal ini tidak dibenarkan, apalagi tidak ada yang memakai helm.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Agoez Bandz Official (@agoez_bandz4)

Dari sisi keselamatan, mengangkut penumpang melebihi kapasitas berisiko meningkatkan kecelakaan karena pengendara lebih sulit mengendalikan motor.

Selain itu dalam beberapa kasus, sang pembonceng yang justru yang lebih sering menjadi korban dengan cedera yang lebih parah.

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana mengatakan, risiko cedera terbesar pada kecelakaan motor ada pada pembonceng.

“Pasti korbannya lebih fatal yang dibonceng, karena rata-rata yang dibonceng tidak siap, tidak melihat (situasi di depan) dan kurang waspada,” katanya kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Baca juga: Polisi Solo Dibekali Kamera di Helm buat Lakukan Tilang Elektronik

Dalam foto yang diambil pada Juni 2011 ini terlihat dua warga Pakistan tengah berboncengan menunggang sepeda motor sambil membawa kambing di pinggiran kota Lahore.AP Photo/Muhammed Muheisen Dalam foto yang diambil pada Juni 2011 ini terlihat dua warga Pakistan tengah berboncengan menunggang sepeda motor sambil membawa kambing di pinggiran kota Lahore.

Sedangkan pengemudi akan lebih siap karena posisinya berada di depan dan yang mengarahkan kendaraannya.

“Pengemudi yang di depan kan yang mengarahkan motornya jadi sudah memperhitungkan risikonya. Walaupun tetap punya risiko,” ujar Sony.

Sering membawa beban berlebih juga membuat beberapa komponen cepat aus atau rusak karena menanggung beban di atas rata-rata.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.