Perlukah Sebelum Belok Turunkan Kaki?

Kompas.com - 21/12/2020, 09:23 WIB
Pebalap MotoGP menurunkan kaki saat akan masuk tikungan. (Photo by JOE KLAMAR / AFP) JOE KLAMARPebalap MotoGP menurunkan kaki saat akan masuk tikungan. (Photo by JOE KLAMAR / AFP)


JAKARTA, KOMPAS.com - Saat mau belok tak sedikit pebalap motor yang menurunkan kaki. Tujuannya agar lebih stabil dan percaya diri saat akan melibas tikungan.

Gaya menurunkan kaki ini sering dilakukan pebalap motor termasuk para pebalap MotoGP. Salah satu yang mempopulerkan gaya ini ialah Valentino Rossi.

Lantas buat pengendara motor harian di jalan raya, perlukah sebelum belok atau menikung menurunkan kaki seperti para pebalap?

Baca juga: Selama MotoGP 2020 di 3 Sirkuit Ini Paling Banyak Pebalap Terjatuh

Pemotor di Jalur Pantura yang tidak menggunakan helmStanly/KompasOtomotif Pemotor di Jalur Pantura yang tidak menggunakan helm

Agus Sani, Head of Safety Riding Wahana, main dealer motor Honda Jakarta-Tangerang, mengatakan, pada dasarnya sah saja dan boleh jika ingin melakukan hal serupa.

Namun, yang harus diingat ialah tujuannya. Pebalap kaliber MotoGP melakukan hal itu untuk tujuan khusus. Sedangkan buat pengendara biasa sebetulnya tidak diperlukan.

"Sebenarnya jika ingin belok atau melakukan manuver menikung tidak perlu turun kaki seperti pebalap," kata Agus kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

"Saat berkendara biasa, yang harus dilakukan ialah kita menurunkan kecepatan motor dengan melakukan pengereman agar saat berbelok dapat lebih nyaman," ucapnya.

Baca juga: Legenda MotoGP Ini Meragukan Joan Mir di Musim Depan

Jajal All New Honda Scoopy di  AHM Safety Riding and Training Center, Cikarang, Jawa Barat.Foto: AHM Jajal All New Honda Scoopy di AHM Safety Riding and Training Center, Cikarang, Jawa Barat.

Agus mengatakan, kebutuhan pebalap berbeda dengan pengendara motor di jalan raya. Sehingga, cara bawa motornya pun berbeda. 

Jenis tikungan dan kecepatan motor saat berbelok juga beda. Saat balapan, sudut masuk dan keluar tikungan serta kecepatan motor sangat menentukan kestabilan motor.

"Karena kecepatan saat ingin memasuki tikungan motor dalam kecepatan tinggi sehingga pebalap perlu melakukan gerakan turun kaki untuk menyeimbangkan motornya," kata Agus.

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X