Bagaimana Cara Kerja Rem Udara di Truk dan Bus?

Kompas.com - 14/10/2020, 19:11 WIB
rem udara bus Kompas.com/Fathan Radityasanirem udara bus

JAKARTA, KOMPAS.com – Sistem pengereman di kendaraan niaga seperti truk dan bus berbeda dibanding mobil penumpang. Truk dan bus memiliki beban yang berat sehingga butuh sistem pengereman yang lebih kuat.

Oleh karena itu, rem udara dipercaya bisa diandalkan untuk menghentikan laju truk atau bus. Sekarang Kompas.com akan menjelaskan bagaimana rem udara ini bekerja di kendaraan besar.

dilansir dari Autoexpose.org, rem udara memiliki berbagai komponen seperti kompresor, air tank, brake chamber, brake valve, brake lining (kampas rem) dan air hose.

Baca juga: Royal Enfield Pilih Thailand Ketimbang Indonesia untuk Basis Produksi

Diagram rem udaraBelajar Otomotif Dasar Diagram rem udara

Kompresor berfungsi untuk mengumpulkan udara yang nantinya disimpan di air tank. Selain itu, kompresor juga membuat tekanan udara di air tank jadi lebih tinggi. Jika tekanannya sudah tinggi, ada tekanan regulator yang menghentikan sementara kompresor.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Udara bertekanan yang ada di air tank tidak hanya untuk pengereman, bisa juga untuk klakson. Jika tekanannya berkurang, kompresor akan kembali aktif untuk mengisi tangki.

Komponen selanjutnya yaitu brake chamber, fungsinya yaitu mengubah tekanan angin menjadi gerakan mekanis. Di dalam brake chamber terdiri dari membran, pegas diafragma, tuas dan slack adjuster.

Baca juga: Interval Ganti Oli yang Baik, dari Jarak atau Waktu?

ban belakang buswidodogroho ban belakang bus

Kemudian ada brake valve yang terdiri dari pegas dan katup. Fungsinya yaitu sebagai katup yang mengatur masuk keluarnya udara dari air tank ke brake chamber. Katup ini yang akan membuka ketika pedal rem diinjak.

Selanjutnya ada brake lining atau kampas rem. Nantinya tuas dari brake chamber akan menggerakkan kampas rem untuk menghentikan roda truk atau bus.

Terakhir yaitu ada air hose atau selang udara yang mengalirkan udara bertekanan. Komponen ini sangat penting dan jangan disepelekan, karena jika bocor, tentu saja sistem pengereman bisa tidak berfungsi.

Baca juga: Wuling Confero Disulap Jadi Angkot di Depok

Disc brake bus atau trukbus-truck.id Disc brake bus atau truk

Untuk cara kerjanya, ketika pedal rem diinjak, brake valve akan terbuka dan release valve menutup. Udara bertekanan mengalir ke brake chamber, diubah menjadi gaya mekanis yang menekan kampas rem ke tromol atau cakram sehingga kendaraan berhenti.

Saat pedal rem dilepas, brake valve akan tertutup dan release valve dibuka. Sehingga menyetop udara dari air tank dan udara di brake valve keluar. Oleh karena itu sering terdengar saat bus mengerem, terdengar suara seperti desisan angin.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.