Bicara soal Ban Truk, Bukan Sekadar Belajar Ukuran Semata

Kompas.com - 07/09/2020, 11:02 WIB
pelek aluminium truckmagz.compelek aluminium

JAKARTA, KOMPAS.com – Ban pada kendaraan niaga seperti truk merupakan komponen yang paling penting baik dari segi ekonomisnya. Karena setiap ban dihitung berapa tingkat pemakaiannya per kilometer, sehingga bisa menghemat biaya operasional.

Untuk mempelajari tentang ban truk, tidak sesimpel mobil biasa. Segala faktor yang berhubungan dengan beban pada truk harus dikuasai. Pasalnya, ban mulai bermasalah ketika berurusan dengan beban muatan.

Tire & Rim Consultant dan Wakil Ketua Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) Jawa Tengah dan DI Yogyakarta, Bambang Widjanarko mengatakan, jika ingin memahami ban truk, maka harus menguasai segala aspek yang bisa berpengaruh pada beban.

Baca juga: Ada Klaster Covid-19 di Transportasi Umum, Transportasi yang Mana?

Pelek busbus-truck.id Pelek bus

“Aspek-aspek yang perlu dikuasai saat membahas ban truk seperti pelek, kaki-kaki, sasis dan dimensi truk,” kata Bambang kepada Kompas.com, belum lama ini.

Bambang mengatakan, ketika desain dimensi dari truk berubah, maka harus menghitung ulang distribusi per bannya. Karena perhitungan salah saja, bisa menyebabkan sasis patah, ban cepat aus, dan bearing usianya lebih pendek.

“Jika jarak sasis ditambah panjangnya, harus dipikirkan bagaimana distribusi beban yang harus ditanggung tiap bannya. Begitu juga jika jarak sumbu roda tidak dirubah, tetapi ingin memuat beban yang berlebih,” ucap Bambang.

Baca juga: Ini Perbedaan Jetbus 2+ dan Jetbus 3+

Kemudian perihal pelek, menggunakan pelek aluminium di truk bisa menghemat pemakaian ban. Hal ini dikarenakan beratnya yang lebih ringan daripada pelek besi.

“Berat jenis besi adalah 7,874 gram/cm3 sedangkan aluminium hanya 2,4 gram/cm3. Karena beratnya yang ringan, pakai pelek aluminium dapat menghemat ban,” kata dia.

Ban truk kembungTyredekho Ban truk kembung

Selain lebih ringan dan bisa menghambat keausan ban, pelek aluminium juga tidak cepat panas ketika digunakan. Jadi kendaraan bisa lebih lama beroperasi, tidak harus cepat-cepat beristirahat agar ban tidak overheat.

“Pelek aluminium lebih dingin dan kemampuan menghantarkan panasnya tidak sebaik pelek besi, sehingga membuat ban lebih dingin saat beroperasional,” ucapnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X