Selain Rusak Jalan, Truk ODOL Juga Merusak Kapal Penyeberangan

Kompas.com - 06/09/2020, 16:41 WIB
Sebuah dump truk terguling dan menimpa dua mobil dalam sebuah kapal yang menyeberang dari pelabuhan Khayangan Lombok menuju pelabuhan Poto Tano, Sumbawa, Rabu (11/6/2019). Dok. Humas Basarnas MataramSebuah dump truk terguling dan menimpa dua mobil dalam sebuah kapal yang menyeberang dari pelabuhan Khayangan Lombok menuju pelabuhan Poto Tano, Sumbawa, Rabu (11/6/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com – Fenomena truk over dimension over loading (ODOL) memang masih ditemui di jalanan. Selain itu, beredarnya truk ODOL menimbulkan kerugian karena turut berkontribusi dalam merusak infrastruktur jalan.

Selain peredarannya yang merusak infrastruktur jalanan, truk ODOL juga merusak fasilitas penyeberangan seperti kapal. Diketahui truk-truk ODOL ini memang membawa muatan logistik yang harus dikirimkan ke berbagai pulau di Indonesia.

Namun adanya truk ODOL di kapal penyeberangan malah menimbulkan berbagai kerugian. Investigator Keselamatan Pelayaran KNKT, Renan Hafsar mengatakan, ada beberapa dampak yang disebabkan truk ODOL yang naik kapal penyeberangan.

Baca juga: Mulai Rp 300 Jutaan, Yaris Racikan Toyota Gazoo Racing Meluncur

Kondisi truk nyusep di Pelabuhan KayanganDokumen Warga Kondisi truk nyusep di Pelabuhan Kayangan

“Pertama yaitu dampak ODOL terhadap kemampuan gerak truk dan rampa kapal. Fase masuknya truk ODOL ke kapal membutuhkan tenaga ekstra, terkadang truk menjadi terdongak ke atas, jelas ini tidak safety,” kata Renan dalam sesi Kuliah Telegram di grup Indonesia Truckers Club belum lama ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Renan menambahkan, pada beberapa kasus, truk ODOL merusak kemampuan engsel dan sling rampa kapal, sehingga patah dan truk tercebur ke laut. Jika sudah seperti ini, dermaga akan ditutup selama minimal setengah hari karena proses pengangkatan truk.

“Kalau sudah terjadi, kapal gagal berangkat dan penumpang diturunkan kembali, truk juga harus diangkat untuk memastikan dasar perairan aman bagi kapal. Tentunya semua pihak akan dirugikan,” ucap Renan.

Baca juga: Meluncur Dua Hari Lagi, Ini Prediksi Harga Yaris Facelift

Kedua yaitu dampak ODOL terhadap penanganan kebakaran. Dengan adanya truk ODOL di geladak, mengatur jarak antar kendaraan dengan dinding kapal menjadi mustahil untuk dilakukan. Pergerakan orang di geladak kendaraan juga jadi sulit.

“Akibatnya ketika terjadi keadaan darurat, awak kapal selalu tidak dapat mencapai titik awal kebakaran. Selain itu, truk ODOL yang terlalu tinggi menyebabkan sprinkler tidak efektif bekerja,” kata dia.

Renan mengatakan, sudah terlalu banyak kecelakaan kebakaran yang ditangani KNKT karena faktor kegagalan pemadaman. Hal ini dikarenakan jarak kendaraan terlalu mepet dan sprinkler yang tidak dapat bekerja maksimal.

KM Bahari Indonesia yang terbakar Rabu (23/7/2020).Istimewa. KM Bahari Indonesia yang terbakar Rabu (23/7/2020).

Ketiga yaitu dampak ODOL terhadap stabilitas, truk ODOL yang muatannya tinggi daripada seharusnya ekan meningkatkan titik beratnya, sehingga mudah roboh saat truk miring atau oleng.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.