Ini yang Harus Disiapkan Sebelum Terapkan Ganjil Genap untuk Motor

Kompas.com - 23/08/2020, 13:21 WIB
Warga menggunakan masker saat mengendarai sepeda motor di Jl. Letjen S. Parman, Jakarta Barat, Senin (4/5/2020). Provinsi DKI Jakarta memasuki pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang diperpanjang ke tahap kedua. Tujuan PSBB ini adalah untuk menekan penyebaran virus corona (Covid-19). KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGWarga menggunakan masker saat mengendarai sepeda motor di Jl. Letjen S. Parman, Jakarta Barat, Senin (4/5/2020). Provinsi DKI Jakarta memasuki pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang diperpanjang ke tahap kedua. Tujuan PSBB ini adalah untuk menekan penyebaran virus corona (Covid-19).
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah Provinsi DKI Jakarta berencana melakukan pembatasan sepeda motor lewat skema ganjil genap untuk menggurangi kepadatan lalu lintas. Rencana ini tertuang dalam Peraturan Gubernur ( Pergub) DKI Jakarta Nomor 80 tahun 2020.

Menekan penggunaan sepeda motor, artinya harus menyiapkan sarana transportasi umum yang memadai. Pasalnya sepeda motor masih menjadi alat transportasi mayoritas yang digunakan warga Ibu Kota dan sekitarnya.

Djoko Setijowarno, Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI), mengatakan, 75 persen mobilitas masyarakat di wilayah Jabodetabek menggunakan sepeda motor.

Baca juga: Begini Bocoran Fitur Toyota Hilux Facelift yang Meluncur Pekan Depan

Sejumlah penumpang menaiki bus Transjakarta di Jakarta, Selasa (17/3/2020). PT Transjakarta akan menambah rute perjalanan menjadi 123 rute dan menambah jam operasional, hal ini untuk mengurangi antrean panjang yang terjadi di beberapa halte pada Senin (16/3/2020) kemarin.ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT Sejumlah penumpang menaiki bus Transjakarta di Jakarta, Selasa (17/3/2020). PT Transjakarta akan menambah rute perjalanan menjadi 123 rute dan menambah jam operasional, hal ini untuk mengurangi antrean panjang yang terjadi di beberapa halte pada Senin (16/3/2020) kemarin.

“Sebelum melaksanakan ganjil genap motor, artinya transportasi umum harus ditambah. Transportasi lokal dan regional harus dikembangkan lagi,” ucap Djoko, kepada Kompas.com (23/8/2020).

Djoko mencontohkan, transportasi lokal merupakan sarana kendaraan umum yang menghubungkan kota-kota di pinggiran Jakarta. Misalnya Trans Pakuan, Trans Patriot, ataupun Trans Kota Tangerang.

Sementara transportasi regional seperti Trans Jabodetabek maupun JR Connection yang menghubungkan simpul-simpul keramaian atau pemukiman di wilayah Jabodetabek.

Baca juga: 3 Posisi Berkendara yang Kerap Diabaikan Pengguna Motor

Polantas memantau kendaraan saat hari pertama pemberlakuan kembali kebijakan ganjil-genap kendaraan di Jalan Gatot Subroto, Jakarta, Senin (3/8/2020). Pemprov DKI Jakarta kembali memberlakukan kebijakan ganjil-genap bagi kendaraan roda empat pribadi di 25 ruas jalan di Jakarta untuk membatasi mobilitas warga dan menghindari adanya penumpukan kendaraan di jalan raya pada masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi.ANTARA FOTO/INDRIANTO EKO SUWARS Polantas memantau kendaraan saat hari pertama pemberlakuan kembali kebijakan ganjil-genap kendaraan di Jalan Gatot Subroto, Jakarta, Senin (3/8/2020). Pemprov DKI Jakarta kembali memberlakukan kebijakan ganjil-genap bagi kendaraan roda empat pribadi di 25 ruas jalan di Jakarta untuk membatasi mobilitas warga dan menghindari adanya penumpukan kendaraan di jalan raya pada masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi.

“Karena kalau mengandalkan KRL (Kereta Rel Listrik) sudah tak bisa ditambah. Sekarang KRL cuma bisa menampung 400.000 orang per hari agar bisa memenuhi protokol kesehatan, dari normalnya 1,1 juta orang per hari,” ujar Djoko.

“Sedangkan kalau menunggu LRT Jabodetabek masih lama, sekitar 2022 rampung. Jadi JR Connection atau bus-bus Trans itu bisa jadi solusi alternatif pengguna motor, yang penting regulasinya mengikuti protokol kesehatan,” katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X