Ganjil Genap Diterapkan, Dishub DKI Pastikan Transportasi Umum Aman

Kompas.com - 02/08/2020, 17:31 WIB
Warga menggunakan masker saat memasuki bus transjakarta di Jakarta, Selasa (3/3/2020). Presiden Joko Widodo mengimbau warga untuk tidak panik, tetapi tetap waspada dengan tetap higienis serta menjaga imunitas tubuh usai mengumumkan dua orang Warga Negara Indonesia (WNI) positif terjangkit virus corona yang saat ini dirawat di ruang isolasi RSPI Sulianti Saroso, Jakarta. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGWarga menggunakan masker saat memasuki bus transjakarta di Jakarta, Selasa (3/3/2020). Presiden Joko Widodo mengimbau warga untuk tidak panik, tetapi tetap waspada dengan tetap higienis serta menjaga imunitas tubuh usai mengumumkan dua orang Warga Negara Indonesia (WNI) positif terjangkit virus corona yang saat ini dirawat di ruang isolasi RSPI Sulianti Saroso, Jakarta.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo memastikan bahwa standar protokol kesehatan di transportasi umum akan diterapkan secara maksimal seiring diberlakukannya kembali kebijakan ganjil-genap pada Senin (3/8/2020).

Pasalnya, tak sedikit warga Ibu Kota yang khawatir Transjakarta, MRT, hingga Kereta Api menjadi pusat penyebaran virus corona alias Covid-19 karena banyak pengguna kendaraan pribadi yang berpotensi beralih ke transportasi publik imbas kebijakan pembatasan tersebut.

"Jadi di sini saya sampaikan justru protokol kesehatan itu dilaksanakan di layanan angkutan umum kita lebih baik dibandingkan di beberapa tempat, menurut hasil kajian kami," kata Syafrin, Minggu (2/8/2020).

Baca juga: Selain Jalan Protokol, 28 Gerbang Tol Ini Juga Berlakukan Ganjil Genap

 

Ilustrasi tilang pada pelanggar lalu lintas pengguna mobil di Jalan Gunung Sahari, Pademangan, Jakarta Utara yang, Selasa (10/9/2019)KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARI Ilustrasi tilang pada pelanggar lalu lintas pengguna mobil di Jalan Gunung Sahari, Pademangan, Jakarta Utara yang, Selasa (10/9/2019)

Menurut Syafrin, pihaknya akan terus memastikan gerakan 3M, yakni Menggunakan masker, Menjaga jarak dan Menjaga kebersihan di transportasi umum demi kenyamanan bersama.

Ia pun mengklaim bahwa angkutan umum saat ini sudah lebih baik penerapan protokol kesehatannya dibandingkan dengan kegiatan di tempat lain.

"Kepatuhan warga di angkutan umum, apakah itu di Transjakarta, MRT, dan KRL dalam menggunakan masker itu 100 persen," ujarnya.

"Jadi, warga kita sudah paham bahwa kita belum selesai dengan pandemi Covid-19 di samping sarana dan prasara angkutan umum kita siapkan betul," lanjut Syafrin.

Baca juga: Ini Kendaraan yang Kebal Aturan Ganjil Genap

 

Maskot Manusia Covid membawa poster bertulisakan data penderita Covid-19 terlihat di Halte Transjakarta Harmoni, Kamis (16/7/2020). Maskot Manusia Covid bertujuan mengingatkan penumpang Transjakarta untuk disiplin mematuhi prosedur kesehatan selama masa PSBB Transisi Tahap II berlangsung.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Maskot Manusia Covid membawa poster bertulisakan data penderita Covid-19 terlihat di Halte Transjakarta Harmoni, Kamis (16/7/2020). Maskot Manusia Covid bertujuan mengingatkan penumpang Transjakarta untuk disiplin mematuhi prosedur kesehatan selama masa PSBB Transisi Tahap II berlangsung.

Adapun sarana dan prasarana yang dimaksud adalah menyiapkan alat atau tempat untuk mencuci tangan dengan air mengalir langsung, serta titik-titik dipasangkannya hand sanitizer.

Untuk diketahui, kebijakan pembatasan kendaraan berdasarkan nomor polisi ganjil dan genap ini berlaku setiap Senin-Jumat pada pukul 06.00 WIB sampai 10.00 WIB dan 16.00 WIB hingga 21.00 WIB.

Adapun tujuan dari kebijakan tersebut untuk mengurai kepadatan kendaraan bermotor agar pergerakan masyarakat lancar dan tersebar merata (transportasi umum dan pribadi). Di samping itu, mampu mengurangi tingkat kecelakaan yang disebabkan oleh keletihan mengemudi.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X