Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Alasan Kenaikan BI Rate Bisa Melemahkan Penjualan Mobil

Kompas.com - 27/04/2024, 16:02 WIB
Ruly Kurniawan,
Stanly Ravel

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kenaikan suku bunga acuan Bank Indonesia atau BI Rate sebesar 25 basis poin (bps) menjadi 6,25 persen, sedikit banyak bakal berpengaruh terhadap penjualan kendaraan bermotor di dalam negeri, khususnya mobil.

Sebab, pada kondisi tersebut akan membuat besaran cicilan kendaraan sedikit mengalami kenaikan dan adanya pengalihan belanja rumah tangga.

Dihubungi Kompas.com, Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI) Suwandi Wiratno menjelaskan, penundaan belanja kendaraan akan berlangsung sekitar 2-3 bulan lamanya.

Baca juga: BI Rate Naik, Cicilan Mobil-Motor Bakal Semakin Mahal?

Penjualan mobil bekas MPV dan LMPV naik menjelang lebaran Mobil88 Penjualan mobil bekas MPV dan LMPV naik menjelang lebaran

"Kenaikan suku bunga BI sebenarnya tidak akan mempengaruhi debitur yang sudah berjalan karena bunga yang diterapkan fix. Mungkin akan berdampak ke calon debitur yang hendak melakukan pembelian karena ada sedikit kenaikan," kata dia, Jumat (27/4/2024).

"Tapi yang perlu dicermati adalah nilai tukar Dollar AS terhadap rupiah. Sebab, Indonesia masih merupakan negara importir. Jadi dalam situasi tersebut akan membuat konsumen wait and see," lanjut Suwandi.

Diketahui, kenaikan BI Rate ini merupakan respons Indonesia atas gejolak yang terjadi di global, yang mana nilai rupiah terus menguat terhadap Dollar AS pada beberapa pekan belakangan akibat naiknya Federal Reserve (The Fed).

Ketika nilai rupiah menguat dan suku bunga acuan tidak dinaikkan, harga atas barang-barang yang diimpor, khususnya komoditas pangan, akan makin mahal. Hal ini membuat tingkat inflasi semakin tidak terkontrol.

Baca juga: Rapor Positif Penjualan Mobil Hybrid Suzuki pada Maret 2024

Ilustrasi penjualan mobilKOMPAS.com/STANLY RAVEL Ilustrasi penjualan mobil

"Dengan kondisi dimaksud, masyarakat akan berfikir mau beli kendaraan dulu atau memenuhi belanja rumah tangga dulu. Inilah yang menjadi perhatian kita semua," jelas Suwandi.

"Kita tentu mendukung kebijakan pemerintah untuk menjaga stabilitas rupiah karena bagaimana pun perdagangan dunia saat ini sudah sangat terbuka. Jadi bukan semata-mata BI Rate Naik permintaan kendaraan turun," ucapnya.

"Namun ada kondisi global, khususnya nilai tukar yang membuat masyarakat menjadi menunda pembelian mobil, motor, maupun alat berat lain. Biasanya itu kalau ada kenaikan suku bunga, penundaan sekitar 2-3 bulan selama tingkat pertumbuhan ekonomi kita dalam kondisi terjaga," tambah dia.

Dalam kesempatan terpisah, Ketua I Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindi) Jongkie Sugiarto menyampaikan, kalau perlambatan penjualan mobil nasional pada kuartal I/2024 lebih dikarenakan kondisi global.

Baca juga: Penjualan Mobil Listrik Global Bisa 17 Juta Unit Tahun Ini

China merupakan salah satu negara dengan penjualan mobil elektrifikasi terbesar di dunia. Foto: The Wall Street Journal China merupakan salah satu negara dengan penjualan mobil elektrifikasi terbesar di dunia.

Di mana, nilai tukar rupiah terhadap dollar terus menguat hingga suku bunga tinggi. Kemudian, ada pula ketegangan geopolitik di Timur Tengah yang sedikit banyak mengakibatkan ekonomi global bergejolak.

"Kondisi yang tidak menentu di global membuat beberapa konsumen wait and see," katanya, Minggu (21/4/2024).

"Kami harapkan bulan-bulan mendatang dapat membaik dan penjualan pada sektor otomotif bisa meningkat," tambah Jongkie.

Menurut data Gaikindo, wholesales Januari 2024 hanya berhenti pada angka 69.647 unit. Kemudian secara berangsur naik yaitu 70.698 unit selama Februari 2024 dan 74.724 unit di Maret 2024.

Baca juga: Alasan Penjualan Mobil Nasional Melambat pada Kuartal I/2024

Booth MG Motor Indonesia pada pameran otomotif Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2023Kompas.com/Donny Booth MG Motor Indonesia pada pameran otomotif Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2023

Sementara pada penjualan ritel sedikit berbeda, dengan dimulai 78.368 unit tapi turun ke 70.316 unit di Februari 2024, kemudian naik lagi pada Maret 2024 menjadi 82.092 unit.

Kendati terlihat positif di Maret 2024, sejatinya penjualan mobil sepanjang tiga bulan pertama tahun ini turun 23 persen dibandingkan periode sama 2023, yaitu dari 282.601 unit menjadi 215.069 unit.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Finis di Urutan Ketiga, Marquez Akui Kalah Cepat dari Pecco dan Martin

Finis di Urutan Ketiga, Marquez Akui Kalah Cepat dari Pecco dan Martin

Sport
Arogansi Rombongan Pengantar Jenazah, Membahayakan Pengguna Jalan Lain

Arogansi Rombongan Pengantar Jenazah, Membahayakan Pengguna Jalan Lain

Feature
Ganjil Genap Jakarta Kembali Berlaku di 25 Jalan Ini

Ganjil Genap Jakarta Kembali Berlaku di 25 Jalan Ini

News
[POPULER OTOMOTIF] Pengguna Jalan Tol Wajib Daftarkan Kendaraannya | 6 Penyebab Gagal Tapping Kartu di Gerbang Tol | Posisi Tuas Transmisi Matik yang Tepat Saat di Lampu Merah

[POPULER OTOMOTIF] Pengguna Jalan Tol Wajib Daftarkan Kendaraannya | 6 Penyebab Gagal Tapping Kartu di Gerbang Tol | Posisi Tuas Transmisi Matik yang Tepat Saat di Lampu Merah

Feature
PO Pelita Mas Tambah Bus Baru Buatan Karoseri Tentrem

PO Pelita Mas Tambah Bus Baru Buatan Karoseri Tentrem

Niaga
Klasemen MotoGP Setelah Catalunya, Jorge Martin Masih di Puncak

Klasemen MotoGP Setelah Catalunya, Jorge Martin Masih di Puncak

Sport
Hasil MotoGP Catalunya 2024; Bagnaia Kalahkan Martin, Marquez Podium Lagi

Hasil MotoGP Catalunya 2024; Bagnaia Kalahkan Martin, Marquez Podium Lagi

Sport
Live MotoGP Catalunya 2024; Pedro Acosta Crash, Kehilangan Posisi 2

Live MotoGP Catalunya 2024; Pedro Acosta Crash, Kehilangan Posisi 2

Sport
Hyundai Palisade XRT Bisa Dipesan, Siapkan Rp 10 Juta buat Tanda Jadi

Hyundai Palisade XRT Bisa Dipesan, Siapkan Rp 10 Juta buat Tanda Jadi

News
Marc Marquez Amankan Podium di Sprint Race MotoGP Catalunya 2024

Marc Marquez Amankan Podium di Sprint Race MotoGP Catalunya 2024

Sport
BMW Tampilkan Skytop Konsep di Concours d'Elegance

BMW Tampilkan Skytop Konsep di Concours d'Elegance

News
Gagal Finis Sprint Race MotoGP Catalunya, Bagnaia Salahkan Trek

Gagal Finis Sprint Race MotoGP Catalunya, Bagnaia Salahkan Trek

Sport
Beda dengan Motor Konvensional, Honda Kasih Tips Berkendara EM1 e:,

Beda dengan Motor Konvensional, Honda Kasih Tips Berkendara EM1 e:,

Tips N Trik
Beli Mobil Bekas, Jangan Lupa Pemeriksaan Sektor Kaki-kaki

Beli Mobil Bekas, Jangan Lupa Pemeriksaan Sektor Kaki-kaki

Tips N Trik
Restorasi Toyota Corolla AE92, Tetap Klimis Meski Tak Lagi Muda

Restorasi Toyota Corolla AE92, Tetap Klimis Meski Tak Lagi Muda

Modifikasi
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com