Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 24/07/2020, 19:01 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Transportasi umum darat yang masih ada ruang untuk merokok atau smoking room tinggal bus antar kota antar provinsi (AKAP) saja. Sedangkan kereta sudah tidak memiliki ruang khusus untuk merokok.

Namun menurut Undang-Undang No. 36 Tahun 2009 Pasal 115 tentang kesehatan, angkutan umum termasuk pada kawasan tanpa rokok. Lalu bagaimana dengan jumlah pesanan bus baru dengan smoking room?

Export Manager karoseri Laksana, Werry Yulianto mengatakan, jumlah pemesan bus yang meminta dibuatkan smoking room sudah tidak banyak.

Baca juga: Marquez, Rins, dan Crutchlow Dapat Izin Balapan di GP Andalusia

smoking room busKompas.com/Fathan Radityasani smoking room bus

“Mungkin sudah jarang juga yang boleh merokok di dalam bus AC, jadi sudah sedikit yang pesan bodi dengan smoking room,” kata Werry kepada Kompas.com, Jumat (24/7/2020).

Berbeda dengan Werry, Sales Staff karoseri Tentrem, Dimas Raditya mengatakan, masih cukup banyak pemesan bus yang menambahkan fasilitas smoking room di kabinnya. Namun trennya saat ini, ukuran smoking room semakin kecil.

“Biasanya buat perusahaan otobus (PO) yang sudah pakai, akan tetap memfasilitasi smoking room di bus barunya. Cuma sekarang ini semakin mengecil ukurannya dan ada yang tanpa tempat duduk,” ucap Dimas kepada Kompas.com.

Baca juga: Di Atas Kertas, Honda CBR250RR 2020 Bersaing dengan Ninja ZX-25RR

Untuk smoking room yang berdiri, letaknya dekat dengan pintu tengah atau belakang. Salah satu contohnya pada bus terbaru Mtrans dari karoseri Tentrem yang memakai smoking room berdiri di belakang kabin.

“Smoking roomnya hanya muat satu orang berdiri. Kemudian dia bareng dengan akses toilet, jadi ada dua pintu,” kata Dimas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.