Ojek Online di Bogor Boleh Angkut Penumpang Lagi, Begini Aturannya

Kompas.com - 03/07/2020, 07:12 WIB
driver ojol membawa penumpang istimewadriver ojol membawa penumpang
Penulis Ari Purnomo
|

BOGOR, KOMPAS.com - Pemkot Bogor akan mengakhiri masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) proporsional, kemudian menuju pra-Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB).

Dengan adanya kebijakan ini, Pemkot Bogor pun akan memberikan kelonggaran terhadap kegiatan masyarakat salah satunya, yaitu dengan mengizinkan ojek online (ojol) mengangkut penumpang.

Meski begitu, ojol juga wajib mematuhi protokol kesehatan selama beroperasi atau mengangkut penumpang selama pra-AKB.

Wakil Wali Kota Bogor Dedie Rachim mengatakan, untuk ojek daring akan diperbolehkan mengangkut penumpang selama penerapan pra-AKB mulai Senin (6/7/2020).

Baca juga: Ketahui 3 Efek Buruk Mesin Mobil Mengelitik

“Mulai Senin ojol sudah diperbolehkan kembali untuk membawa penumpang, dengan tetap mematuhi protokol kesehatan,” ujar Dedie saat dihubungi Kompas.com, Kamis (2/7/2020).

Protokol Kesehatan Naik Ojek OnlineKOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Protokol Kesehatan Naik Ojek Online

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Protokol kesehatan yang wajib dipatuhi ojol, Dedie menambahkan, di antaranya operator aplikasi harus menyiapkan papan pemisah atau partisi portabel.

Papan pemisah antara pengemudi dan penumpang ini sebagaimana sudah diterapkan di wilayah DKI Jakarta dan lainnya.

Tujuannya adalah untuk mencegah kontak langsung antara driver ojol dengan penumpang selama menempuh perjalanan.

“Kemudian juga harus menyiapkan hairnet dan mengimbau kepada calon penumpang untuk membawa helm sendiri,” uapnya.

Baca juga: Deretan Mobil Bekas yang Bakal Dicari Saat New Normal

Kemudian, Dedie mengatakan, driver juga harus memberikan layanan penyemprotan hand sanitizer kepada setiap penumpangnya.

“Selain itu pihak operator harus membuat sanitizing point yang melakukan pemeriksaan driver secara berkala termasuk penyemprotan disinfektan berkala ke kendaraan,” katanya.

Pengemudi Ojek Online menggunakan partisipasi pembatas berbahan plastik untuk mengurangi kontak fisik dengan penumpangDOKUMEN PRIBADI Pengemudi Ojek Online menggunakan partisipasi pembatas berbahan plastik untuk mengurangi kontak fisik dengan penumpang

Pada kesempatan berbeda, Ketua Presidium Nasional Gabungan Aksi Roda Dua (Garda) Indonesia Igun Wicaksono menyambut baik kebijakan diperbolehkannya ojol untuk membawa penumpang kembali.

Menurutnya, selama adanya pelarangan membawa penumpang pendapatan driver ojol mengalami penurunan.

“Kami menyambut baik dengan diperbolehkannya kembali membawa penumpang, selama ini pendapatan ojol sebagian besar adalah dari penumpang bukan dari antar makanan atau mengantar barang,” katanya.

Baca juga: Selain BBM Oktan Rendah, Ini Penyebab Lain Mesin Mobil Ngelitik

Igun juga memastikan driver ojol siap untuk mematuhi protokol kesehatan selama melakukan aktivitas atau membawa penumpang.

Kondisi ini seperti halnya yang diterapkan di wilayah lain yang sudah lebih dulu memberikan lampu hijau kepada ojol untuk mengangkut penumpang kembali.

“Menjaga kebersihan setiap driver, menggunakan partisi portabel, menggunakan hand sanitizer dan juga mengimbau penumpang untuk membawa helm sendiri,” tuturnya.

 



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.