Jangan Beli Mobil Bekas Sebelum Lakukan Lima Hal Ini

Kompas.com - 06/04/2018, 08:02 WIB
Deretan mobil bekas yang dijual di diler Kara Mobil, Jalan Margonda, Depok, Selasa (13/2/2018). Kompas.com/Alsadad RudiDeretan mobil bekas yang dijual di diler Kara Mobil, Jalan Margonda, Depok, Selasa (13/2/2018).

Jakarta, KOMPAS.com – Ketelitian dalam membeli mobil bekas ( mobkas) mesti lebih ekstra daripada yang baru. Bahkan, mungkin saja sikap “curiga” berlebih perlu juga dimiliki, demi memastikan kalau kendaraan yang bakal dipilih tak mengecewakan nantinya.

Beberapa tips berikut mungkin bisa kembali menjadi peringatan, buat yang sedang ingin mencari mobkas. Bayu Januar Head of Operation Development mobil88 kepada Kompas.com, coba berbagi soal tahapan yang perlu dilakukan sebelum memboyong mobkas pulang.

Pertama, minta keterangan lengkap terkait dengan history report dari mobil yang bersangkutan. Demi mengetahui apakah kendaraan tersebut masih pantas dan layak dari sisi keselamatan, kenyamanan dan nantinya tak rewel, jadi perlu mengetahui apa yang terjadi di masa lalu.

“Pastikan mobil dalam kondisi baik, tidak bekas tabrakan yang merubah struktur rangka dan tidak bekas terendam banjir. Karena akan berpengaruh terhadap performa mobil itu. Kalau tak tau cara melihatnya, bisa meminta bantuan pihak yang berkompetensi,” ucap Bayu kepada Kompas.com, Kamis (5/4/2018).

Baca juga : Innova ?Reborn? Dicari di Pasar Mobil Bekas

Pengunjung mengamati mobil bekas yang dipamerkan pada ajang Bazaar Mobil Bekas di JX International Convention Hall, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (9/8/2017). Bazar yang diikuti puluhan showroom mobil bekas di Surabaya dan Sidoarjo tersebut diharapkan dapat meningkatkan daya beli dan memenuhi kebutuhan masyarakat untuk memiliki mobil. ANTARA FOTO/Zabur Karuru/kye/17 *** Local Caption ***  ANTARA FOTO/ZABUR KARURU Pengunjung mengamati mobil bekas yang dipamerkan pada ajang Bazaar Mobil Bekas di JX International Convention Hall, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (9/8/2017). Bazar yang diikuti puluhan showroom mobil bekas di Surabaya dan Sidoarjo tersebut diharapkan dapat meningkatkan daya beli dan memenuhi kebutuhan masyarakat untuk memiliki mobil. ANTARA FOTO/Zabur Karuru/kye/17 *** Local Caption ***

Kedua, teliti dan tanya betul apakah angka kilometer pada odometer yang tertera sesuai dengan kondisi kendaraan, serta bukan hasil rekayasa. Karena efeknya jika kena tipu, perfroma mobil bisa tidak sesuai dengan angka odometernya, ini sangat merugikan.

Ketiga, ini yang juga tidak kalah penting yaitu dokumen kendaraan. Pastikan surat-surat kendaraan (BPKB, STNK dan lainnya) asli dan tidak bermasalah. Sekaligus, pastikan kalau nomer rangka dan nomer mesin sesuai seperti yang tertera di BPKB.

Keempat, jangan ragu untuk melakukan test drive. Tentu saja ritual ini bukan hanya berlaku ketika akan membeli mobil baru saja, tapi juga buat yang ingin meminang mobkas.

Kelima, jika keempat poin di atas tidak bisa dilakukan dengan maksimal, ada pertimbanga terakhir yan wajib dilakukan. Pastikan saja yang menjual mobil bekas tersebut dipercaya. “Jadi kalau terjadi sesuatu yang tidak diinginkan, kita bisa minta pertanggung jawaban dari si penjual,”  ucap Bayu.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X