Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

95 Persen dan 80 Persen Orang Kaya Menikmati Solar dan Pertalite

Kompas.com - 29/08/2022, 12:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan bahwa bahan bakar minyak (BBM) lebih banyak dinikmati oleh golongan masyarakat yang mampu, baik untuk jenis Solar maupun Pertalite.

Sehingga, perlu adanya suatu kebijakan untuk meluruskan hal terkait. Pasalnya akibat subsidi yang salah sasaran ini kuota BBM Pertalite dan Solar diprediksi bakal habis pada Oktober 2022.

"Dari data yang ada, ternyata BBM bersubsidi lebih banyak dinikmati golongan masyarakat yang lebih mampu. Anggaran subsidi jadi salah sasaran dan tidak adil. Bukan mengurangi kemiskinan, tapi justru menciptakan kesenjangan," kata Sri Mulyani dalam keterangannya, Senin (29/8/2022).

Baca juga: Seberapa Penting Kuras Tangki BBM Mobil?

Warga Sumedang antre di SPBU Barak, Sumedang, Jabar, Rabu (29/6/2022). AAM AMINULLAH/KOMPAS.comKOMPAS.COM/AAM AMINULLAH Warga Sumedang antre di SPBU Barak, Sumedang, Jabar, Rabu (29/6/2022). AAM AMINULLAH/KOMPAS.com

Hal serupa dikatakan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif, yang mengatakan bahwa saat ini masih banyak mobil mewah yang menggunakan BBM Pertalite.

Sehingga, pihaknya bersama Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) akan membatasi pembelian Pertalite dan Solar untuk kendaraan pribadi agar penyaluran subsidi tepat sasaran.

"Seperti mobil mewah, itu kan orangnya mampu. Jadi tidak layak mendapatkan subsidi. Nanti jenisnya kita tentukan," kata dia beberapa waktu lalu.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Sri Mulyani Indrawati (@smindrawati)

Lebih jauh, Sri Mulyani mengatakan bahwa anggaran subsidi dan kompensasi energi yang mencapai Rp 502,4 triliun sebagian besar dinikmati orang kaya.

Sebanyak 89 persen solar dinikmati dunia usaha sementara 11 persen lainnya dinikmati oleh rumah tangga. Dari total segmen rumah tangga, 95 persennya dipakai oleh rumah tangga mampu dan hanya 5 persen dinikmati warga miskin.

Baca juga: Jika Harga BBM Pertalite Naik, Penjualan Motor Baru Bisa Turun Lagi

Petugas mengisi BBM ke kendaraan konsumen di SPBU 14.223.301 Jalan Sisingamangaraja, Balige, Kabupaten Toba, Sumatera Utara, Rabu (13/4/2022). Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagut memastikan stok BBM dan LPG aman selama Ramadhan dan mudik Idul Fitri 1443 H dengan menyediakan 891 unit mobil tangki, 30 unit Bridger Avtur, 254 unit mobil pembawa LPG (skid tank) dan 32 unit mobil tangki dispenser.ANTARA FOTO/FRANSISCO CAROLIO Petugas mengisi BBM ke kendaraan konsumen di SPBU 14.223.301 Jalan Sisingamangaraja, Balige, Kabupaten Toba, Sumatera Utara, Rabu (13/4/2022). Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagut memastikan stok BBM dan LPG aman selama Ramadhan dan mudik Idul Fitri 1443 H dengan menyediakan 891 unit mobil tangki, 30 unit Bridger Avtur, 254 unit mobil pembawa LPG (skid tank) dan 32 unit mobil tangki dispenser.

Sebaliknya, untuk Pertalite, 14 persen dinikmati dunia usaha dan sebagian besar dinikmati oleh rumah tangga yaitu 86 persen.

Dari segmen rumah tangga, sebanyak 80 persen dinikmati rumah tangga mampu dan hanya 20 persen yang dinikmati rumah tangga miskin.

Dengan penyaluran yang tidak tepat ini, konsumsi Pertalite diperkirakan capai 29,07 juta kiloliter, sedangkan kuota penyalurannya hanya 23,05 juta KL pada 2022. Sehingga, bila dibiarkan, kuota akan habis pada Oktober 2022.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.