Pemukulan di SPBU, Arogansi dan Emosi Saat Antre Picu Perselisihan

Kompas.com - 25/08/2022, 08:12 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - Video viral memperlihatkan pria memukuli seorang wanita di sebuah SPBU di Palembang, Sumatera Selatan. Pelakunya merupakan Anggota DPRD Kota Palembang, M Syukri Zen.

Usai aksi itu viral, Syukri yang merupakan anggota DPRD Kota Palembang dari Partai Gerindra meminta maaf langsung kepada korban dan menanggung segala kompensasi atas tindakan tersebut.

Baca juga: Alasan Pajak Progresif dan BBN Kendaraan Bekas Mau Dihapus

Menurut pengakuan Syukri, dia kesal karena tersulut emosi akibat tidak diberikan jalan saat sedang mengantre membeli BBM di SPBU Demang Lebar Daun Palembang, Jumat (5/8/2022).

Foto: Antrian kendaraan bermotor mengisi BBM Solar di lokasi SPBU di Jalan Ahmad Yani Pematangsiantar, Rabu (24/8/2022).KOMPAS.COM/TEGUH PRIBADI Foto: Antrian kendaraan bermotor mengisi BBM Solar di lokasi SPBU di Jalan Ahmad Yani Pematangsiantar, Rabu (24/8/2022).

Syukri mengklaim bermaksud membeli Pertamax namun tidak diberikan jalan oleh korban. Jadi bukan karena ingin menyerobot antrean BBM. Meski demikian dia tidak membenarkan pemukulan tersebut.

Marcell Kurniawan, Training Director The Real Driving Centre, menyelesaikan masalah dengan cara hakim sendiri tidak bisa dibenarkan.

"Cara meredam emosi adalah dengan memikirkan segala sesuatu dengan positif. Pastikan tidak mudah bereaksi dan jangan mudah terpancing emosi," ucap Marcell kepada Kompas.com, belum lama ini.

Arogansi dan emosi di antrean SPBU bisa memicu perselisihan, apalagi di jalan raya pasti ada saja kejadian yang bisa memancing emosi.

Baca juga: Percuma Balancing Ban Mobil yang Sudah Aus

mengemudi marahKompas.com/Fathan Radityasani mengemudi marah

Sebelum tersulut amarahnya, pikirkan lagi risikonya, apa yang menjadi dampak saat melakukan hakim sendiri di jalan raya.

"Lebih baik kita selalu berpikir positif dan pikirkan resikonya. Pikirkan bagaimana kalau emosi negatif saya membawa dampak buruk bagi kehidupan. Serta tanamkan pada diri bahwa tidak ada gunanya emosi di jalan," kata Marcell.

"Jadi banyak faktor yang menyebabkan emosi di jalan, misalnya stress di pekerjaan atau di rumah, fatigue (kelelahan) atau depresi," ucap Marcell.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.