Mitos atau Fakta, Memanaskan Mobil Wajib Dilakukan Sebelum Berkendara?

Kompas.com - 30/06/2022, 06:42 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com – Memanaskan mesin mobil sebelum berkendara menjadi perilaku yang sudah umum dilakukan para pemilik kendaraan. Kebiasaan ini dianggap dapat membuat komponen mesin mobil menjadi lebih baik dan optimal saat berkendara.

Namun, apakah mitos atau fakta memanaskan mesin mobil ini masih wajib dilakukan pada zaman sekarang?

Baca juga: Max Biaggi yakin Aleix Espargaro Bisa Salip Poin Quartararo

Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi mengatakan, kebiasaan memanaskan mesin mobil dilakukan oleh orang tua pada kendaraan jadul.

“Mobil sekarang enggak perlu dipanaskan. Starter langsung jalan juga enggak masalah,” kata Didi kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Didi menjelaskan, rutin memanaskan mobil khususnya untuk yang keluaran baru tidak ada manfaatnya. Kebiasaan tersebut justru membuang bahan bakar percuma.

“Enggak ada manfaatnya, hanya memboroskan bensin dan emisi,” kata Didi.

Namun, Didi menyarankan, pemilik kendaraan tetap memanaskan mesin mobil ketika memang sudah lama tidak digunakan, terparkir di garasi. Fungsinya, guna mengisi kembali daya aki. Durasi memanaskan mobil pun tidak perlu lama-lama.

Interior Hyundai Ioniq 6Dok. Hyundai Interior Hyundai Ioniq 6

Executive Coordinator Technical Service Division PT Astra Daihatsu Motor (ADM) Bambang Supriyadi menambahkan, waktu memanaskan mobil cukup 10 sampai 15 menit saja.

“Untuk mobil baru atau tahun muda, memanaskan mesin mobil cukup 10 menit dengan rentang antara 7 sampai 10 hari saja. Hal ini guna mengisi pasokan listrik pada aki yang berkurang setiap harinya,” kata Bambang.

Baca juga: Kupas Fitur Keamanan dan Kenyamanan Suzuki Ertiga Hybrid

Saat mobil tidak digunakan, Bambang menjelaskan, self discharge aki terjadi sekitar 3 persen kapasitasnya.

“Jadi, memanaskan mesin ini untuk mengembalikan kapasitas akinya saja,” kata Bambang.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.