Ada Krisis Material dan Inflasi, Yamaha Belum Naikkan Harga Motor

Kompas.com - 27/06/2022, 14:55 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Industri otomotif dalam negeri tengah dibayangi kenaikan harga bahan baku dan meningkatnya inflasi. Meski begitu, harga sepeda motor sejauh ini masih belum ada perubahan

Seperti diketahui, persoalan kelangkaan cip semikonduktor telah membuat produksi terhambat. Di samping itu, bahan material yang sulit didapatkan bisa membuat ongkos produksi naik.

Belum lagi isu kekhawatiran terhadap inflasi, yang membuat nilai tukar rupiah terhadap dolar AS kini melemah di level Rp 14.800 hingga Rp 14.900.

Baca juga: Video Modifikasi Pelat Nomor Kendaraan, Pelat Bisa Otomatis Berubah

Proses perakitan dan kontrol kualitas sama dengan pabrik Yamaha di Iwata, Jepang.Youtube-Yamaha Motor Official Channel Proses perakitan dan kontrol kualitas sama dengan pabrik Yamaha di Iwata, Jepang.

Antonius Widiantoro, Manager Public Relations, YRA & Community PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) mengatakan, pihaknya belum melakukan penyesuaian harga terkait kendala tersebut.

“Untuk saat ini harga yang berlaku adalah harga rekomendasi seperti yang tertera di website,” ujar Antonius, kepada Kompas.com (27/6/2022).

Sebelumnya, Executive Vice President dan COO PT YIMM Dyonisius Beti mengatakan, kelangkaan cip semikonduktor diperkirakan masih akan terjadi hingga akhir 2022.

Baca juga: Hasil Klasemen MotoGP 2022, Jarak Quartararo dan Espargaro Makin Dekat

Kelangkaan ini bisa berkurang jika situasi pandemi semakin mereda dan ekonomi kembali pulih.

"Kita dapat informasi bahwa investasi mereka (produsen cip semikonduktor) sudah selesai," kata Dyonisius, saat ditemui di Jakarta beberapa waktu lalu.

"Tinggal pemasangan mesin produksi. Mungkin tidak begitu lama, mungkin sampai akhir tahun ini," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.