Arus Mudik, One Way dari Tol Jakarta-Cikampek sampai Kalikangkung

Kompas.com - 14/04/2022, 03:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Korp Lalu Lintas (Kakorlantas) Polri Irjen Firman Shantyabudi, resmi mengumumkan rekayasa lalu lintas saat arus mudik Lebaran yang diprediksi bakal terjadi mulai 29 April 2022.

Firman mengatakan, untuk menekan kepadatan lalu lintas saat arus mudik, kepolisian bakal melakukan sistem satu arah atau one way bersamaan dengan ganjil genap, dari Km 47 Tol Jakarta-Cikampek sampai Gerbang Tol Kalikangkung atau Km 414.

"Pada pelaksanaan mudik akan kita terapkan kebijakan one way dan ganjil genap secara bersamaan," kata Firman saat konferensi pers penandatanganan Surat Keputusan Bersama (SKB) terkait Pengaturan Lalu Lintas selama Angkutan Lebaran Tahun 2022, Rabu (13/4/2022).

Baca juga: Sambut Mudik Lebaran 2022, Ini Pilihan Mobil Bekas Rp 100 Jutaan

Firman mengatakan, ada beberapa alasan kenapa memilih menerapkan dua skema rekayasa lalu lintas ttersebut secara bersamaan.

Pertama, berdasarkan hasil perhitungan para ahli di bidang jalan, kapasitas normal jalan tidak dapat menerima tambahan beban dari 47 persen pemudik yang diperkirakan bakal melintasi jalur darat, atau sekitar 200.000 kendaraan pemudik secara bersamaan.

Kepadatan lalu lintas di Tol CikampekKOMPAS.com Kepadatan lalu lintas di Tol Cikampek

"Itu dikategorikan sebagai kendaraan tidak bergerak. Jadi sekali lagi mohon jadi perhatian kita semua, apabila Polri tidak mengambil intervensi langkah rekayasa kendaraan tidak akan bergerak," ujar Firman.

"Karena itu dibutuhkan manajemen kapasitas jalan, yaitu paling sederhana kita akan menambah satu lajur berupa contraflow. Saat masih kurang kita akan lakukan one way dari arah Jakarta menuju timur (Trans Jawa)," kata dia.

Lebih lanjut Firman meminta masyarakat memperhatikan hal ini, karena saat one way diterapkan, ada konsekuensi pemakain jalan lain yang arah berlawanan atau menuju Jakarta, tidak bisa masuk ke jalan tol.

Baca juga: NGK Resmi Hadirkan Rantai Motor DID Edisi Valentino Rossi di Indonesia

Nantinya, saat sistem one way diterapkan ada petugas yang berjaga untuk memastikan tidak ada pengguna kendaraan yang masuk ke arah gerbang tol pada wilayah masing-masing.

Artinya, masyarakat yang akan menuju Jakarta, akan dialihkan via jalan arteri. Karena itu, Firman meminta agar masyarakat memantau jadwal penerapan one way yang akan dilakukan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.