Kompas.com - 12/04/2022, 15:21 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com— Kebiasaan seseorang dalam mengemudikan mobil kerap berbeda satu sama lainnya. Masing-masing pengemudi mempunyai cara atau titik nyaman tersendiri saat melajukan mobil.

Bahkan, ada beberapa pengemudi yang memilih tidak memakai alas kaki atau nyeker. Meskipun dianggap nyaman, banyak yang belum tahu jika kebiasaan ini berbahaya.

Mengendarai kendaraan roda empat tanpa alas kaki akan mempengaruhi faktor keselamatan saat berkendara.

Baca juga: Desain Toyota New Fortuner 2.8 GR Sport, Masih Gagah?

Training Director The Real Driving Centre (RDC) Roslianna Ginting mengatakan, jika tidak menganjurkan pengendara mengendarai mobil tanpa alas kaki.

“Tidak boleh mengendarai mobil tanpa alas kaki. Jika tanpa alas kaki, kaki bisa berkeringat sehingga kaki slip mudah dari pedal. Jadi ini sangat berbahaya,” katanya baru-baru ini pada Kompas.com.

Rem mobil matikStanly/Otomania Rem mobil matik

Pada mobil transmisi matik terdiri dari pedal rem dan juga gas. Sementara itu pada mobil transmisi manual terdiri dari tiga pedal yaitu rem, gas dan kopling.

Baik itu mobil matik atau manual, kinerja kaki pada pedal mobil sangatlah berperan penting pada keselamatan berkendara. Kaki haruslah bergerak lincah berpindah dari pedal satu ke pedal yang lainnya.

Apabila mengendarai mobil tanpa pelindung ada alas, kaki akan mudah berkeringat bahkan terluka. Kaki yang berkeringat akan licin sehingga tidak sigap saat berpindah dari pedal satu ke pedal lainnya.

Baca juga: Chery Luncurkan SUV Hybrid Tiggo 8 Pro PHEV

Oleh karena itu, mengemudikan mobil tanpa alas kaki akan berbahaya. Kendati ada beberapa pengemudi yang mengatakan lebih nyaman mengendarai tanpa alas kaki, hal ini sebenarnya keliru.

Roslianna menjelaskan jika kemampuan mengendarai mobil bukanlah dari kaki. Kaki hanyalah perantara dari gaya yang diberikan oleh tulang ekor, bokong dan paha.

“Jangan termakan mitos yang mengatakan bahwa merasakan pergerakan kendaraan dari telapak kaki. Sebenarnya gaya tersebut bukan dari telapak kaki, tapi dari tulang ekor, bokong dan paha,” ujar Roslianna.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.