Kompas.com - 07/03/2022, 11:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Kecelakaan bus kembali terjadi di Indonesia. Kali ini terjadi antara bus pariwisata dengan colt diesel di Ruas Tol Surabaya-Gempol, arah Perak, Sabtu (5/3/2022).

Dikutip dari Kompas Regional, keterangan dari saksi mengatakan kalau ada satu penumpang yang mencoba mengambil alih kemudi sopir bus dari arah belakang.

“Penumpang tersebut diduga tiba-tiba depresi lalu berusaha merebut kemudi bus dari belakang sopir,” ucap Panit PJR Tol Jatim 2 Iptu Nanang Hendra, Sabtu (5/3/2022).

Baca juga: Ini Alasan kenapa Dilarang Cas Powerbank di Kabin Bus

Sekat di kabin busDOK. LAKSANABUS Sekat di kabin bus

Akibat kejadian ini, tiga orang meninggal dalam kecelakaan tersebut dan enam lainnya mengalami luka-luka.

Melihat kejadian seperti ini, apakah penting bus pariwisata atau antar kota menggunakan sekat yang memisahkan antara kabin penumpang dan pengemudi?

Untuk bus dalam kota seperti Transjakarta, beberapa unit sudah memakai sekat pemisah. Sedangkan bus pariwisata maupun antar kota masih sebagian saja yang menggunakannya.

Baca juga: Bus Terbakar di Tol Pandaan-Malang, Diduga karena Ngecas Powerbank

Pemilik PO Sumber Alam Anthony Steven Hambali mengatakan, sekat yang ada di kabin bus punya banyak fungsi, tapi juga bisa menghambat proses evakuasi saat bus alami kecelakaan.

Sekat biasanya digunakan untuk smoking area. Memang dilema, untuk servis, tentu baik, karena mengurangi asap. Tapi secara safety, kadang kurang karena untuk keluar jadi penghalang,” ucapnya kepada Kompas.com, Minggu (6/3/2022).

Mengenai kasus rebut setir dari sopir bus, Anthony mengatakan, adanya sekat di kabin tetap tidak bisa mencegahnya. Ada saja dalam kondisi tertentu, bus dengan sekat bisa alami kecelakaan yang sama.

Sekat khusus pengemudi busDOK. LAKSANABUS Sekat khusus pengemudi bus

“Dalam kasus rebut setir, sekat tidak pengaruh, karena penumpang bisa pura-pura mau merokok di dekat sopir, lalu tetap merebut kemudi,” kata Anthony.

Namun, aksi merebut setir dari sopir ini bisa dicegah dengan menggunakan sekat yang mengelilingi pengemudi. Sehingga sekat tadi menghambat gerak orang lain untuk masuk ke area pengemudi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.