Bus Terbakar di Tol Pandaan-Malang, Diduga karena Ngecas Powerbank

Kompas.com - 06/03/2022, 13:14 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - Satu unit bus pengangkut rombongan wisatawan terbakar di Jalan Tol Pandaan-Malang Kilometer 61 arah Malang, Jawa Timur, Minggu (6/3/2022) pagi.

Kejadian bermula saat bus berjalan dari lajur satu arah utara ke selatan, tiba-tiba sopir melihat percikan api dari bagian belakang dari kaca spion depan hingga api terus membesar dan membakar seluruh badan bus.

Penyebab terbakarnya bus masih dalam penyelidikan, namun diduga karena penggunaan arus daya yang tidak sesuai pada bus tersebut.

Salah satu akun Instagram bernama @maswahid, juga membagikan momen tersebut sekaligus menginformasikan bahaya charge laptop, powerbank atau yang membutuhkan daya lebih tinggi dari ponsel.

Baca juga: Oknum Brimob Paksa Cabut Berkas Truk yang Kena Razia ODOL

Kelistrikan pada bus tdk didesain utk memenuhi daya listrik yg besar. Dia cuma didesain utk charging hp demi mendukung para penumpang untuk tidak kehabisan daya baterai hp spy dpt mendokumentasikan perjalanan dan memberi kabar keluarga. Jk digunakan utk mengisi daya yg melebihi kapasitasnya maka yg terjadi adl komponen akan panas, sehingga bisa merusak kabel yg kemudian efek terparah akan menyebabkan kebakaran spt yg terjadi pada bus di video ini,” tulis unggahan tersebut.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Mas Wahid (@maswahid)

“Efek teringan adl rusaknya komponen dinamo ampere sebagai pengisi daya sehingga kl bus “memberi tanda” kepada para kru bisa bertindak. Sebagai pengemudi sy pernah mengalami efek teringan spt ini. Saat sy tugas malam menggantikan pengemudi utama, nyaris sepanjang jatim jateng tanpa listrik, lampu utama redup, dll terganggu. Sungguh mengkompromikan keselamatan sekali,” lanjut keterangan tersebut.

Terkait hal ini, Export Manager karoseri Laksana Werry Yulianto mengatakan, sebenarnya belum ada pengecekan secara detail mengenai kejadian tersebut. Namun bisa disinyalir karena penggunaan arus daya yang tidak sesuai sehingga mengakibatkan overheat pada alat tersebut.

“Seperti listrik di rumah misalnya, ada daya penggunaan maksimalnya untuk tiap steker atau colokan, karena bergantung pada besar kabel yang digunakan juga,” ucap Werry saat dihubungi Kompas.com, Minggu (6/3/2022).

Baca juga: Menhub Targetkan 160.000 Kendaraan Diekspor via Pelabuhan Patimban

Werry memberi contoh, misalnya kabel yang dipakai maksimal untuk arus daya 5A tapi dipaksakan lewat 10A, maka bisa menjadi panas dan overheat.

“Jadi, sebenarnya penyediaan USB port di bus tersebut berguna untuk charge handphone saja bukan untuk powerbank. Karena kita tidak tahu mengenai kualitas power bank tersebut apakah memiliki daya charging yg baik atau tidak,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.