Pertalite Batal Dihapus, tapi Jangan Salah Pilih BBM untuk Kendaraan

Kompas.com - 05/01/2022, 10:22 WIB
Proses pengisian BBM Premium di SPBU bpProses pengisian BBM Premium di SPBU

JAKARTA, KOMPAS.com - Bahan bakar minyak (BBM) berjenis Premium dan Pertalite alias beroktan 91 ke bawah batal dihapus dari pasaran mulai 2022.

Pembatalan terjadi setelah Presiden Joko Widodo menandatangani Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 117 Tahun 2021 tentang Perubahan Ketiga Atas Perpres Nomor 191 Tahun 2014 tentang Penyediaan, Pendistribusian, dan Harga Jual Eceran Bahan Bakar pada 31 Desember 2021.

Dari salinan tersebut, terdapat poin penegasan bahwa BBM jenis Premium dengan Research Octane Number (RON) 88 masih dapat didistribusikan ke seluruh Indonesia.

Baca juga: Pemilik Mobil dan Motor Jakarta Seharusnya Sudah Tidak Pakai Premium

Ilustrasi SPBU Pertamina. KOMPAS/HERU SRI KUMORO Ilustrasi SPBU Pertamina.

Awalnya, jenis bahan bakar terkait hanya didistribusikan di seluruh wilayah Indonesia kecuali Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Daerah Istimewa Yogyakarta, dan Bali.

Kemudian seiring dengan masa transisi menggunakan bahan bakar yang lebih ramah lingkungan, Premium dan Pertalite direncanakan dihapus di pasaran karena dianggap kurang berkualitas.

Meski demikian, bukan berarti tiap kendaraan bebas menggunakan jenis BBM dengan alasan harga lebih terjangkau. Sebab dalam jangka panjang prilaku tersebut malah membuat kerugian.

Pasalnya, Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor Didi Ahadi mengatakan, untuk penggunaan jenis bahan bakar kendaraan harus sesuai dengan kompresi mesin atau rekomendasi dari pabrikan.

Apabila tidak, bisa menimbulkan dampak pada kendaraan yang berkaitan dengan tingkat kompresi atau pembakaran mesin.

"Cara mengetahui rekomendasi bahan bakar dari pabrikan, lihat RON atau oktan yang dapat dilihat di buku pedoman pemilik kendaraan," kata Didi kepada Kompas.com belum lama ini.

Baca juga: Bolehkan Air Hujan Dijadikan Pengganti Cairan Aki?

Ilustrasi SPBUKOMPAS.com/UNO KARTIKA Ilustrasi SPBU

Dalam buku manual juga sudah dijelaskan berapa rasio kompresi mobil sehingga dapat menentukan jenis bahan bakar yang sesuai untuk mobil tersebut.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.