Berkat PPnBM, Menperin Klaim Produksi Mobil Tahun Ini Tembus Target

Kompas.com - 10/12/2021, 08:42 WIB
Booth Toyota yang menampilkan Avanza baru pada ajang GIIAS 2021 dipenuhi konsumen yang penasaran. KOMPAS.com/RULY KURNIAWANBooth Toyota yang menampilkan Avanza baru pada ajang GIIAS 2021 dipenuhi konsumen yang penasaran.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita, mengklaim penerapan relaksasi PPnBM 100 persen untuk mobil baru yang digulirkan sejak Maret 2021, terbukti ampuh mendongkrak kinerja industri otomotif.

Hal tersebut dibuktikan dengan pencapaian produksi roda empat atau lebih di 2021. Dari target 850.000 unit, sampai dengan Oktober 2021 jumlahnya sudah mencapai 890.000 unit, meningkat 62,4 persen dibanding periode yang sama tahun lalu.

"Saya optimis, penjualannya juga akan ikut meningkat seiring dengan gelaran berbagai event dan promo yang diselengarakan para APM menjelang akhir tahun untuk merangsang antusiasme masyarakat membeli produk kendaraan bermotor," ujar Agus dalam keterangan resminya ketika membuka ajang GIIAS Surabaya, Kamis (9/12/2021).

Baca juga: Meski Ludes, Suzuki Tetap Bawa Ertiga FF Sport ke Surabaya

Lebih lanjut Agus menjelaskan, implementasi stimulus Pajak Penjualan atas Barang Mewah yang Ditanggung Pemerintah (PPnBM DTP) untuk sektor kendaraan bermotor, terbukti memberikan dampak signifikan pada pemulihan sektor industri otomotif dan meningkatkan kepercayaan dari pelaku industri.

Suasana kunjungan Menteri Perekonomian Airlangga Hartarto dan Menperin Agus Gumiwang pada GIIAS 2021 yang digelar masih dalam suasana pandemi, Kamis (11/11/2021).KOMPAS.com/Stanley Ravel Suasana kunjungan Menteri Perekonomian Airlangga Hartarto dan Menperin Agus Gumiwang pada GIIAS 2021 yang digelar masih dalam suasana pandemi, Kamis (11/11/2021).

Melalui relaksasi PPnBM, sepanjang periode Maret hingga November 2021, penjualan mobil terdongkrak sebanyak 487.000 unit, atau naik sebesar 71,02 persen year-on-year (yoy).

"Saya memberikan penghargaan kepada pabrik otomotif dan para dilier yang turut membantu, mendorong, memfasilitasi para pembeli untuk mendapatkan dan memanfaatkan stimulus ini dengan tambahan promosi dan potongan harga lainnya," kata Agus.

Tak hanya itu, pemerintah juga mengapresiasi agen pemegang merek (APM) peserta diskon pajak yang telah memberdayakan 319 perusahaan industri komponen tier 1.

Hal tersebut lantaran ikut mendongkrak peningkatan kinerja industri komponen pada level Tier 2 dan 3 yang sebagian besar termasuk kategori industri kecil dan menengah.

Baca juga: Makin Galak, Kemenhub Potong 1.156 Truk ODOL di Jawa Timur

Agus Gumiwang Kartasasmita bersama rombongan mengunjungi GIIAS 2021KOMPAS.com/FATHAN RADITYASANI Agus Gumiwang Kartasasmita bersama rombongan mengunjungi GIIAS 2021

Menurut Agus, apa yang dilakukan adalah bagian dari pemenuhan persyaratan penggunaan komponen lokal atau local purchase, pada proses produksi dengan nilai minimal sebesar 60 persen.

Kondisi tersebut tentunya memberikan imbas positif bagi pemulihan sektor industri otomotif yang memiliki multiplier efek yang cukup luas bagi sektor industri lainnya, sehingga mampu men-jumpstart perekonomian nasional.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.