Banjir Rob di Jakarta Utara, Begini Cara Atasi Motor Terendam Air Laut

Kompas.com - 05/12/2021, 08:21 WIB
Jalan Lodan Raya, Pademangan, Jakarta Utara digenangi banjir rob setinggi 30 sentimeter pada Jumat (3/12/2021). Ira Gita Natalia SembiringJalan Lodan Raya, Pademangan, Jakarta Utara digenangi banjir rob setinggi 30 sentimeter pada Jumat (3/12/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Banjir rob membuat sejumlah wilayah di Jakarta Utara menjadi tergenang. Banjir ini menyebabkan banyak motor yang terendam air laut.

Naiknya permukaan air laut hingga membanjiri jalanan ini membuat banyak sepeda motor milik warga sekitar terendam.

Disarankan untuk para pemilik motor untuk tidak menghidupkan kendaraan mesinnya. Sebab, tindakan tersebut justru akan memperparah kondisi mesin.

Baca juga: Ketahui Batas Aman Motor Terabas Banjir

Sepeda motor yang sebagian besar komponennya terbuat dari besi tentunya bukan sahabat air laut yang mengandung garam. Maka itu, perlu perbaikan yang tepat pada motor yang terendam air laut, apalagi jika sampai masuk ke bagian mesin.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by JAKARTA INFO (@jktinfo)

Endro Sutarno, Technical Service Division PT Astra Honda Motor (AHM), mengatakan, ada beberapa tahap dalam proses perbaikan motor dalam kondisi tersebut.

“Sudah pasti akan dicek dulu bagian mana saja yang rusak. Perlakuan pengecekan sama baik motor sport, bebek dan skutik,” ujar Endro, saat dihubungi Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Baca juga: Mobil Terjang Banjir dan Robohkan Pagar Warga, Ingat Lagi soal Etika Berkendara

Endro menambahkan, motor harus dicuci terlebih dahulu sampai ke bagian dalam. Sebab, air laut dapat menyebabkan penimbunan kotoran dan kerak di bagian dalam. Khusus untuk skutik, pemeriksaan dilakukan juga dengan membuka seluruh komponen CVT.

Ilustrasi ganti oli mesin sepeda motorDok. DAM Ilustrasi ganti oli mesin sepeda motor

“Dibuka semua cover-nya, dicuci bersih, dikeringkan. Baru dicek semua soket sambungan kabel dan bersihkan. Berikan cairan anti karat,” kata Endro.

Khusus untuk bagian yang dapat menampung cairan, seperti tangki bahan bakar juga perlu dibersihkan. Termasuk oli mesin juga wajib diganti. Sebaiknya, hindari menggunakan cairan yang sudah pernah terendam air.

Oli campur air Foto: Pelicanparts Oli campur air

Menurut Endro, penting untuk melakukan pengecekan pada komponen kelistrikan, di antaranya alternator, ECM, dan relay. Semua bagian harus dicek satu per satu.

“Semua cairan di motor harus ganti, berjaga-jaga untuk bekerja dengan baik. Semua komponen dilepas dan diperiksa apakah ada airnya atau tidak. Pengerjaan cepat atau tidak tergantung ketersediaan part yang dibutuhkan,” ujar Endro.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.