Mobil Tak Dipakai Selama PPKM Darurat, Perlukah Copot Aki?

Kompas.com - 02/07/2021, 17:01 WIB
Ilustrasi perawatan aki pada mobil personal.neacelukens.comIlustrasi perawatan aki pada mobil

JAKARTA, KOMPAS.com - Membludaknya kasus Covid-19 khususnya di wilaya Jakarta, membuat pemerintah memutuskan untuk menetapkan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat mulai 3-20 Juli 2021.

Kondisi ini pun berdampak pada kebijakan perusahaan untuk memberlakukan kerja dari rumah atau work from home (WFH).

Dengan begitu, maka intensitas penggunaan kendaraan roda empat pun akan lebih berkurang dibandingkan sebelumnya.

Mobil tentunya akan lebih banyak berada di garasi selama penerapan WFH dan PPKM Darurat. Saat mobil tidak digunakan, sebaiknya aki dilepas atau tetap dibiarkan terpasang?

Baca juga: Fakta-Fakta Menarik Sirkuit Mandalika yang Siap Gelar WorldSBK

Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi mengatakan, perlu tidaknya melepas akumulator tergantung dengan berapa lamanya kendaraan tidak digunakan.

Jika memang cukup lama, maka sebaiknya komponen penyimpanan arus itu dicopot untuk menjaga kondisinya agar tidak soak.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kebersihan interior mobilStanly/Otomania Kebersihan interior mobil

“Hal ini disebabkan adanya beberapa fitur kendaraan yang masih tetap menggunakan arus listrik dan aki. Jadi, meskipun kendaraan tidak digunakan ada kemungkinan arus aki tetap berkurang karena terpakai untuk beberapa aksesori di mobil,” ucap Didi saat dihubungi Kompas.com, Jumat (2/7/2021).

Didi menambahkan, saat melepas dan memasang aku, pemilik kendaraan juga harus berhati-hati jangan sampai salah langkah. Sebab, jika salah dalam memasang atau melepasnya bukan tidak mungkin bisa menyebabkan korselting.

“Saat melepas itu yang pertama pole negatif dulu baru pole positif, sedangkan jika memasang itu kebalikannya, pole positif dulu baru pole negatif,” kata dia.

Baca juga: PPKM Darurat, Perjalanan di Jabodetabek Wajib Tunjukkan Kartu Vaksin ?

Namun, sebelum melepas akumulator Didi menyarankan agar tetap memperhatikan buku panduan perawatan mobil.

Mengingat, setiap mobil memiliki teknologi yang berbeda sehingga saat aki dilepas, bisa saja berpengaruh pada elektronik yang ada di dalamnya.

“Bisa terjadi reset, misalkan auto power window, auto backdoornya. Itu perlu dilakukan setting ulang, ada yang bisa diinisialisasi sendiri namun ada juga yang harus menggunakan alat scanning di bengkel,” ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.