Bahaya, Jangan Pernah Pakai Mobil dengan Kondisi Pelek Peang

Kompas.com - 25/01/2021, 12:02 WIB
Pelek peyang, bisa diservis dengan cara di-press. Donny AprilianandaPelek peyang, bisa diservis dengan cara di-press.

JAKARTA, KOMPAS.com - Tak sedikit pemilik mobil yang pernah mengalami kerusakan pada bagian roda, seperti pelek peang akibat menghantam lubang di jalan atau karena hal lainnya. Namun, sebagian orang ada yang memaksa menggunakan pelek dalam kondisi rusak tersebut.

Saat pelek mobil peang, terkadang masih bisa digunakan untuk berkendara. Sehingga, banyak orang yang menunda untuk melakukan perbaikan. Mungkin dengan alasan mengumpulkan dananya terlebih dahulu atau yang lainnya.

Baca juga: Tips Mencuci Pelek Mobil, Cukup Sediakan Air Bersih

Marcell Kurniawan, Training Director dari The Real Driving Centre (RDC), mengatakan, bahaya menggunakan pelek peang akan mengurangi stabilitas berkendara. Ada banyak dampak lainnya juga yang dapat terjadi.

Pelek mobil rusak setelah meintasi tol layang Jakarta-Cikampek (Japek).Instagram @meigitri Pelek mobil rusak setelah meintasi tol layang Jakarta-Cikampek (Japek).

"Tekanan udara bisa bocor dan berkurang, sehingga membuat ban pecah. Kemudian, dapat terjadi keausan ban yang tidak merata," ujar Marcell, saat dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Marcell menambahkan, ban adaah satu-satunya barang yang menempel pada jalan. Untuk itu, lebih baik jangan ada kompromi, karena ini masalah keamanan.

On Vehicle Test Manager PT Gajah Tunggal Tbk., Zulpata Zainal, mengatakan, menggunakan pelek peang sudah pasti akan terasa vibrasi pada setir kendaraan, terutama pada kecepatan rendah. Kendaraan tidak akan nyaman dikendarai.

Baca juga: Faktor Penyebab Pelek Peang Saat Melibas Lubang di Jalan Tol

"Kesetimbangan ban dan roda akan terganggu, akan membuat setir jadi shimmy atau getaran pada setir arah kiri dan kanan pada kecepatan lebih tinggi," kata Zulpata.

Zulpata menjelaskan, di kecepatan rendah terjadi vibrasi atas bawah dan biasanya mulai kecepatan rendah sampai 60 kilometer per jam (kpj) hingga 70 kpj.

"Setelah itu, terjadi shimmy di atas kecepatan 60 kpj atau 70 kpj, kalau dibiarkan akan membuat keausan ban tidak rata dan ini yang membuat umur ban jadi pendek," ujar Zulpata.

Menurut Zulpata, jika peangnya sudah parah, bisa saja terjadi kebocoran di antara pelek yang peang tadi. Kekurangan tekanan udara pada ban akan semakin merugikan lagi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X