Alasan Yamaha Luncurkan 3 Model Baru pada Akhir Tahun

Kompas.com - 26/11/2020, 08:42 WIB
Yamaha Gear 125 KOMPAS.com/GilangYamaha Gear 125


JAKARTA, KOMPAS.com - Yamaha Indonesia tancap gas di akhir tahun dengan meluncurkan tiga model baru, yaitu All New Aerox 155, Nmax 155 Connected, dan yang terakhir Gear 125.

Manajer PR PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) Antonius Widiantoro mengatakan, meski ketiganya meluncur di akhir tahun animo masyarakat tidak kalah besar.

"Kita melihat respon konsumen dan publik, saat kita membuat teaser, respons itu kita anggap sebagai spirit ada yang positif dan negatif," katanya Antonius di Jakarta, Rabu (26/11/2020).

Baca juga: Yamaha Hadirkan Skutik Terbaru Gear 125, Harga Mulai Rp 16 Jutaan

Yamaha Nmax 155 ConnectedKOMPAS.com/Gilang Yamaha Nmax 155 Connected

"Tapi kita lihat bahwa walaupun senegatif apapun komentar mereka, tapi dengan mereka tahu dan kemudian memberikan komentar, saya pikir mereka sudah merespons kehadiran produk," katanya.

Meski tidak gamblang, Anton mengisyaratkan peluncuran ini akan bisa mendongkrak penjualan awal tahun depan yang diharapkan mulai pulih dari dampak pandemi Covid-19.

"Kedua kita lihat dengan adanya pandemi seperti ini semua bisnis terkena dampak, dan sekarang pelan tapi mulai pulih walaupun belum seperti awal. Tapi kita lihat ini tendensi positif," katanya.

Ditambah lagi kata Anton, respon dari diler yang juga mendukung. Diler sebagai ujung tombak pemasaran merupakan pihak yang perlu diperhatikan.

Baca juga: Lorenzo Masih Mangkel dengan Yamaha

Yamaha All New Aerox 155 Connected ABSKompas.com/Donny Yamaha All New Aerox 155 Connected ABS

"Saat launching kita bikin virtual dengan mereka, respon mereka terhadap produk yang kita hadirkan positif, itu sudah pemicu bahwa mereka sudah punya semangat untuk ngegas lagi," katanya.

Peluncuran produk baru di akhir tahun bukannya tanpa risiko. Tak sedikit konsumen, terutama di segmen bawah yang menunggu membeli motor pada tahun baru.

Alasannya yaitu agar dapat motor produksi terbaru. Ini akan berpengaruh pada STNK jika nantinya mau dijual kembali.

"Kalau tahun motor memang sesuai tahun pembelian, kalau model year-nya lama tapi baru beli dilihatnya dari STNK. Tapi tidak seperti itu lah, konsumen sekarang lebih pintar," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.