Mengapa Ada Larangan Berpindah Lajur Saat di Terowongan?

Kompas.com - 25/09/2020, 09:22 WIB
Ilustrasi menyetir melewati terowongan. SHUTTERSTOCKIlustrasi menyetir melewati terowongan.

JAKARTA, KOMPAS.comMengemudi melewati terowongan memiliki marka jalan khas. Ketika berada di dalam terowongan, ada marka garis tidak putus, yang artinya tidak boleh berpindah lajur atau menyalip kendaraan lain.

Walaupun dirasa aman, menyalip saat di terowongan tetap tidak disarankan. Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia Sony Susmana mengatakan, ketika di dalam terowongan, ruang pandang dan pergerakan pengemudi terbatas.

“Oleh karena itu, tidak disarankan untuk berpindah lajur, zig-zag, ataupun menyusul. Adanya marka jalan yang tidak putus agar pengemudi tetap berada di lajurnya,” kata Sony kepada Kompas.com, Kamis (24/9/2020).

Baca juga: Komentar Pedagang Mobil Bekas Jika Pajak Mobil Baru Jadi Nol Persen

Marka jalan terowonganDictio Community Marka jalan terowongan

Sony juga mengatakan, jika ingin menyusul tanpa berpindah lajur, tetap tidak disarankan. Lebih baik berfikir dua kali untuk menyusul di lajurnya. Sebaiknya pengemudi tetap di kecepatan konstan dan menjaga jarak untuk menghindari bahaya.

“Selain visibilitasnya yang terbatas saat di terowongan, pengemudi juga tidak memiliki persepsi yang baik terhadap jarak aman (reference point), terutama sisi kiri dan kanan,” ucap Sony.

Persepsi terhadap jarak aman kalau di ruang terbuka, pengemudi lebih mudah mengukur reference point karena ada obyek yang dekat, sedang, dan jauh. Namun di terowongan, pandangan samping terbatas oleh tembok.

Baca juga: 10 Mobil Bekas Rp 30 Jutaan di Akhir Bulan Ini

“Jadi saat di terowongan, pengemudi enggak ada perbandingan saat mata menentukan jarak. Pengemudi seperti dikasih kacamata kuda, jarak amannya yang terbaik hanya ke depan,” kata dia.

Sony menambahkan, ketika mengemudi di dalam terowongan, mobil rasanya lebih kencang karena beton di sisi kanan dan kiri terasa lebih dekat. Jadi kalau tidak jaga jarak, lebih rawan terjadi tabrakan beruntun.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X