PSBB Diperpanjang, Mobil Parkir Lama Apa Perlu Cabut Aki?

Kompas.com - 25/09/2020, 10:22 WIB
Ilustrasi pemasangan aki mobil KOMPAS.com / Aditya MaulanaIlustrasi pemasangan aki mobil

JAKARTA, KOMPAS.com - Aki merupakan salah satu komponen kendaraan yang kondisinya harus tetap prima agar bisa digunakan secara optimal. Sebab, aki menjadi sumber listrik utama saat menghidupkan mesin mobil.

Salah satu cara menjaga komponen ini tetap prima, adalah dengan melakukan pemanasan mesin secara rutin. Tetapi, bagaimana jika mobil parkir dalam jangka waktu lama karena kondisi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diperpanjang untuk wilayah DKI Jakarta hingga 11 Oktober 2020.

Banyak yang beranggapan, jika mobil tidak digunakan dalam jangka waktu tertentu lebih baik aki dicabut. Namun, ada pula yang berpandangan bahwa mencabut aki merusak bagian mesin terutama pada mesin injeksi. Lantas anggapan mana yang benar?

Baca juga: Kenali Dua Perilaku Tipe Pengendara di Jalan Raya

Service Parts Division Head PT Astra Daihatsu Motor (ADM) Anjar Rosjadi mengatakan, jika mobil didiamkan dalam waktu beberapa lama sebaiknya aki dicabut.

Ilustrasi perawatan aki pada mobilpersonal.neacelukens.com Ilustrasi perawatan aki pada mobil

“Untuk menjaga agar kondisi aku tepat terjaga dan tidak soak atau rusak saat digunakan, sebaiknya dicabut,” kata Anjar kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Anjar menambahkan, arus aki bisa berkurang. Hal ini disebabkan, karena meskipun mesin mobil mati tetapi beberapa komponen tetap membutuhkan arus kelistrikan.

Baca juga: Mengemudi di Permukiman Harus Ekstra Hati-hati

“Kalau tidak dilepas, akinya akan discharge untuk beberapa komponen. Seperti alarm, jam, hambatan kabel dan dark current. Jadi kalau dicabut maka tidak akan beban sama sekali,” ujar Anjar kepada Kompas.com.

Namun Anjar mengatakan, dalam kondisi PSBB seperti ini tidak perlu mencabut aki. Pasalnya, pemilik mobil masih bisa memanaskan kendaraannya. Setidaknya seminggu sekali, karena setiap hari battery discharge sebanyak 3 persen dari kapasitasnya. Jadi dengan memanaskan kendaraan maka battery dapat terisi kembali.

Cabut aki, hanya dilakukan bagi kendaraan yang ditinggal pemiliknya lebih dari dua minggu sampai tiga minggu,” ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.