Dongkrak Mobil Jangan Asal Genjot, Harus pada Titik Tumpu

Kompas.com - 14/09/2020, 11:22 WIB
Posisi tumpuan dongkrak pada Daihatsu Terios (ban depan kanan). Febri ArdaniPosisi tumpuan dongkrak pada Daihatsu Terios (ban depan kanan).

JAKARTA, KOMPAS.com – Setiap mobil punya standar kelengkapan dongkrak dan kunci pembuka baut pelek yang tersedia dalam kendaraan. Alat ini dibawa untuk memudahkan pengemudi saat mengalami kondisi darurat, seperti ban kempis saat jalan.

Dongkrak yang digunakan juga model portabel, sehingga tidak terlalu besar ukurannya. Namun jika ingin mendongkrak mobil, tidak bisa asal genjot. Wajip perhatikan titik tumpu pada bodi mobil yang memang sengaja dibuat untuk dongkrak.

Jika asal memilih titik tumpu untuk dongkrak, justru bisa merusak komponen mobil. Belum lagi kalau tumpuan tersebut sebenarnya tidak kuat untuk menahan beban, jadi mobil malah jatuh ketika tanpa roda terpasang.

Baca juga: Pertamina Jual Pertalite Seharga Premium di Tangerang Selatan

Pada Datsun GO  dengan tipe bodi monokok tumpuan dongkrak di belakang tersedia pada bagian yang menonjol seperti pada gambar. Bahan bagian itu terbuat dari karet dan sudah didesain untuk kepala dongkrak bawaan mobil. Febri Ardani Pada Datsun GO dengan tipe bodi monokok tumpuan dongkrak di belakang tersedia pada bagian yang menonjol seperti pada gambar. Bahan bagian itu terbuat dari karet dan sudah didesain untuk kepala dongkrak bawaan mobil.

Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor, Didi Ahadi mengatakan, peletakkan titik dongkrak mobil biasanya ada empat, setiap sisi ada dua, di depan dan belakang.

Titik-titik yang sudah ditentukan adalah titik yang kuat dalam mendongkrak mobil. Biasanya ada gambar keterangan pada dongkrak dan buku pedoman pemilik,” kata Didi kepada Kompas.com, belum lama ini.

Didi juga menambahkan, jika titik dongkraknya salah, bisa merusak bodi bahkan sasis mobil. Selain itu, mobil juga menjadi tidak seimbang dan berpotensi jatuh. Kalau jatuh, bisa berbahaya bagi orang yang sedang memasang ban mobil tersebut.

Baca juga: PSBB Tahap Dua, Ojek Online Boleh Angkut Penumpang?

“Perhatikan juga dalam saat mendongkrak mobil, usahakan di tempat yang keras dan datar. Ban juga diganjal untuk bantu rem tangan agar mobil tidak bergerak,” ucap Didi.

Kemudian, ada juga cara untuk mencegah kerusakan pada mobil ketika dongkrak jatuh atau tidak kuat. Caranya yaitu dengan menempatkan ban serep di bawah mobil, sehingga jika dongkrak gagal, bodi akan tertahan oleh ban serep, sehingga tidak jatuh ke tanah.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X