Tren Penjualan Mobil Bekas pada Masa Pandemi, Membeli Sesuai Bujet

Kompas.com - 01/09/2020, 13:02 WIB
Ilustrasi menjual mobil bekas (Dok. Shutterstock) Ilustrasi menjual mobil bekas (Dok. Shutterstock)
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kebutuhan akan transportasi pribadi di tengah masa pandemi yang belum berakhir, berdampak pada penjualan mobil bekas yang perlahan tetapi pasti kembali merangkak naik.

Terlebih lagi, orientasi konsumen mobil bekas saat ini tak lagi berpatokan pada mobil yang diinginkan, tetapi lebih menyesuaikan dana yang dimiliki. Artinya, kebanyakan orang membeli mobil seken menyesuaikan tabungan yang dimiliki.

Herjanto Kosasih, Manager Senior Bursa Mobil Bekas WTC Mangga Dua, menjelaskan bahwa sekarang ini trennya seperti itu. Orang membeli mobil tak lagi melihat model yang diinginkan, bahkan merek, tetapi lebih menyesuaikan kemampuan.

Baca juga: Ini Cara Alternatif Cek Mobil Bekas dengan Mudah

"Yang terjadi saat ini seperti itu, seperti menjadi fenomena baru. Contoh mereka punya uang Rp 60 juta, Rp 80 juta, atau Rp 100 juga, ya mereka cari mobil bekas yang harganya segitu, sudah enggak lagi incar mobil yang diinginkan," ucap Herjanto kepada Kompas.com, Senin (31/8/2020).

Suzuki Auto Value merupakan layanan mobil bekas bergaransiGridOto.com Suzuki Auto Value merupakan layanan mobil bekas bergaransi

Menurut Herjanto, hal tersebut lantaran fokus utamanya saat ini lebih ke masalah kendaraan penunjang untuk beraktivitas di tengah pandemi, dan mayoritas dari mereka menghindari menggunakan transportasi umum.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak hanya itu, bahkan adanya ganjil genap diklaim ikut berkontribusi meningkatkan penjualan mobil bekas. Percaya tidak percaya, meski kondisi ekonomi lemah, tetapi kebutuhan akan kendaraan yang aman menjadi faktor utamanya.

Ditambah lagi, saat ini untuk pembelian mobil bekas, pihak pembiayaan juga sudah mulai menormalkan kembali uang muka atau down payment (DP) ke-30 persen. Kondisi tersebut, menurut Herjanto, akan sangat membantu masyarakat dalam mencari mobil bekas.

Baca juga: Punya Uang Rp 60 Juta, Ini Pilihan Mobil Bekas yang Bisa Dibeli

Pengunjung mengamati mobil bekas yang dipamerkan pada ajang Bazaar Mobil Bekas di JX International Convention Hall, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (9/8/2017). Bazar yang diikuti puluhan showroom mobil bekas di Surabaya dan Sidoarjo tersebut diharapkan dapat meningkatkan daya beli dan memenuhi kebutuhan masyarakat untuk memiliki mobil. ANTARA FOTO/Zabur Karuru/kye/17 *** Local Caption ***  ANTARA FOTO/ZABUR KARURU Pengunjung mengamati mobil bekas yang dipamerkan pada ajang Bazaar Mobil Bekas di JX International Convention Hall, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (9/8/2017). Bazar yang diikuti puluhan showroom mobil bekas di Surabaya dan Sidoarjo tersebut diharapkan dapat meningkatkan daya beli dan memenuhi kebutuhan masyarakat untuk memiliki mobil. ANTARA FOTO/Zabur Karuru/kye/17 *** Local Caption ***

"Efeknya dari ganjil genap juga, tapi beda konteksnya karena yang saat ini beli mobil bekas itu mereka lebih mencari amannya dari pada menggunakan transportasi umum. Mobil yang mereka beli juga tidak hanya digunakan untuk kerja, tapi buat pergi bersama keluarga dan lainnya," ucap Herjanto.

"Untuk jenis mobil yang paling dicari, kalau dilihat saat ini juga sudah sembarang saja, artinya karena mereka menyesuaikan keuangan mereka, jadi mau mobil apa saja asal sesuai bujet, mereka beli," kata dia.

Baca juga: Ini Menu Sedan, MPV, dan SUV Bekas di Bawah Rp 50 Juta

Kondisi serupa juga diutarakan oleh Rizal dari showroom mobil bekas di kawasan Klender, Jakarta Timur. Menurut dia, meski dari sisi pergerakan penjualan belum terlalu tinggi, sejak awal Juli lalu, penjualan mobil sudah mulai kembali berjalan.

Ilustrasi shoowroom mobil bekasPriyombodo Ilustrasi shoowroom mobil bekas

"Memang ada pergerakan, tapi tidak banyak. Biasanya mereka yang menghindari naik angkot dan lainnya alternatif ke mobil bekas yang murah. Kalau dari harga relatif ya, mulai dari di bawah Rp 100 jutaan sampai Rp 150 jutaan. LCGC dan mobil 10 tahun juga banyak yang cari," ucap Rizal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.