Enggak Pakai Diskon, Penjualan Mobil Hobi Stabil Selama Pandemi

Kompas.com - 02/07/2020, 15:21 WIB
Honda Civic Genio jadi salah satu yang dipajang di showroom Malique Selatan Djakarta, Blok M Mall Lt. Basement Kompas.com/DioHonda Civic Genio jadi salah satu yang dipajang di showroom Malique Selatan Djakarta, Blok M Mall Lt. Basement
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Wabah virus corona telah mempengaruhi beragam sektor dalam kehidupan. Tak terkecuali penjualan mobil baru ataupun bekas yang mengalami penurunan dibandingkan sebelum pandemi.

Meski secara umum penjualan mobil menurun, ada beberapa segmen yang permintaannya masih stabil.

Segmen ini merupakan mobil hobi, yaitu para konsumen yang mencari mobil untuk memenuhi hasrat pribadi, ketimbang dipakai untuk harian.

Baca juga: Suzuki ACross Punya Tampang Lebih Gahar dari Kembaran Toyota RAV4

Beragam pilihan mobil dari berbagai tahun tersedia di bursa mobil bekasKompas.com/Dio Beragam pilihan mobil dari berbagai tahun tersedia di bursa mobil bekas

Sandi Gautama, pemilik akun Instagram @sgautamaa yang sering memasarkan mobil bekas kondisi istimewa, mengatakan, penjualan mobil hobi stabil selama pandemi.

Bahkan baru-baru ini, Sandi yang memasarkan Honda Civic Wonder tahun 1987 dengan harga Rp 255 juta, cukup kewalahan menjawab respons konsumen.

Menurutnya, banyak yang antusias setelah melihat mobil dengan kondisi yang nyaris seperti baru, dengan jaminan surat-surat, serta kilometer rendah.

Baca juga: Honda Civic Wonder, Motuba Era1980-an Ini Dijual Rp 255 Juta

Toyota Great Corolla sampai kini masih banyak penggemarnyaGridOto.com Toyota Great Corolla sampai kini masih banyak penggemarnya

“Peminat masih tetap ada meskipun pandemi, yang telpon masih banyak, padahal mobil yang saya jual rata-rata Rp 100 jutaan ke atas,” ujar Sandi, kepada Kompas.com (1/7/2020).

Sementara itu Taufik Feby, pemilik showroom D23 Autocare di Bandung, Jawa Barat, mengatakan, harga mobil hobi yang ia pasarkan masih standar tanpa diskon besar-besaran. Meski secara umum permintaan menurun karena virus corona.

“Dari kondisi orang sudah tahu, Insya Allah enggak mengecewakan, mobil sudah siap pakai. Enggak pakai strategi diskon, kebanyakan malah saya jual di atas harga pasaran,” ucap Taufik.

Baca juga: Sepeda Alami Kecelakaan dengan Kendaraan Bermotor, Siapa yang Salah?

Ilustrasi Nissan X-Trail generasi keduaDok. Otomotif Group Ilustrasi Nissan X-Trail generasi kedua

Menurutnya, konsumen mobil hobi kebanyakan membeli dengan harga yang lebih mahal. Sebab kondisi mobil memang terbilang lebih istimewa, ketimbang di showroom kebanyakan.

“Kemarin agak terhambat karena PSBB, mobil jadi sulit keluar. Kebanyakan konsumen sudah lihat kondisi dari Instagram, jadi sekarang tinggal cek kondisi saja,” kata Taufik.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X