Jelang Lebaran, Pemerintah Serius Menyisir Travel Gelap

Kompas.com - 07/05/2020, 07:02 WIB
Petugas kepolisian memeriksa muatan truk yang melintas di tol Jakarta-Cikampek di Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Sabtu (2/5/2020). Menurut data Ditlantas Polda Metro Jaya, sebanyak 7.748 kendaraan dipaksa putar balik menuju lokasi asal akibat terjaring razia Operasi Ketupat 2020. ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah/wsj. ANTARA FOTO/Fakhri HermansyahPetugas kepolisian memeriksa muatan truk yang melintas di tol Jakarta-Cikampek di Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Sabtu (2/5/2020). Menurut data Ditlantas Polda Metro Jaya, sebanyak 7.748 kendaraan dipaksa putar balik menuju lokasi asal akibat terjaring razia Operasi Ketupat 2020. ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah/wsj.

JAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Perhubungan DKI Jakarta tengah serius menyisir atau menelusuri jasa transportasi atau travel gelap. Jasa transportasi ilegal ini berupaya menyeludupkan warga untuk melakukan perjalanan mudik ke luar wilayah Jabodetabek.

Pasalnya, jelang Hari Raya Idul Fitri 1441 H mulai banyak jasa serupa bermunculan untuk menembus barikade pemeriksaan petugas dalam mencegah warga tidak melakukan mudik Lebaran.

Kepala Bidang Pengendalian Operasi Dinas Perhubungan DKI Jakarta, Edy Sufaat, menyatakan, penjajajakan dimulai dari penyisiran ke tempat-tempat yang diindikasi sebagai pangkalan travel gelap hingga pengetatan penjagaan di pos pengamanan.

Baca juga: Moda Transportasi Kembali Beroperasi, tetapi Tetap Dilarang Mudik

Sebuah mobil dijadikan travel gelap membawa penumpang rute Jakarta-Tasik saat PSBB ditangkap tim gabungan TNI, Polri di Pos Penjagaan Perbatasan Mangin, Kota Tasikmalaya, Kamis (30/4/2020) dini hari.KOMPAS.com/IRWAN NUGRAHA Sebuah mobil dijadikan travel gelap membawa penumpang rute Jakarta-Tasik saat PSBB ditangkap tim gabungan TNI, Polri di Pos Penjagaan Perbatasan Mangin, Kota Tasikmalaya, Kamis (30/4/2020) dini hari.

"Sejak Sabtu (2/5/2020) hingga Selasa (5/5/2020) kemarin, kita melakukan penyisiran ke berbagai tempat. Dari sana didapatkan bahwa terminal bus AKAP yang sedang tidak digunakan karena sementara tidak beroperasi, dijadikan tempat travel gelap," katanya dalam diskusi virtual, Rabu (6/5/2020).

Kemudian di tempat yang sama berjejer pula beberapa kendaraan minibus dan bus pariwisata yang biasa digunakan untuk menyeludupkan penumpang.

"Kendaraan bersangkutan kita langsung lakukan pengecekkan, mulai dari melihat buku uji (KIR) sampai administrasinya. Jika kendaraan tidak laik jalan, maka operasinya kita setop," ucap Edy.

Polisi menemukan enam pemudik tujuan Jawa Tengah yang bersembunyi di toilet bus AKAP guna menghindari pemeriksaan di pos penyekatan. Peristiwa tersebut terjadi di pos pengamanan Kedung Waringin, Kabupaten Bekasi, Rabu (29/4/2020) pukul 22.00. Dokumentasi Polda Metro Jaya (Istimewa) Polisi menemukan enam pemudik tujuan Jawa Tengah yang bersembunyi di toilet bus AKAP guna menghindari pemeriksaan di pos penyekatan. Peristiwa tersebut terjadi di pos pengamanan Kedung Waringin, Kabupaten Bekasi, Rabu (29/4/2020) pukul 22.00.

Tidak sampai di sana, penjajakan bisnis travel gelap juga dilakukan di media sosial. Sebab, rata-rata pemasaran jasa ini dilakukan melalui media sosial seperti Facebook, Instagram, hingga Twitter.

"Kendaraan-kendaraan yang bandel (travel gelap), kita jajaki lewat cyber, ada tim khususnya. Kemudian petugas di lapangan juga sudah mengerti lah ciri-ciri truk yang bawa penumpang itu bagaimana," kata Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo.

Baca juga: Catat, Ini Kendaraan yang Boleh Beroperasi Selama PSBB Jabar

Petugas memerintahkan sebuah truk towing pengangkut sebuah mobil yang diduga mengangkut pemudik untuk putar balik di pos check Point sekitar Taman Unyil Semarang, Sabtu. (ANTARA/ HO-Dishub Kota Semarang)antara Petugas memerintahkan sebuah truk towing pengangkut sebuah mobil yang diduga mengangkut pemudik untuk putar balik di pos check Point sekitar Taman Unyil Semarang, Sabtu. (ANTARA/ HO-Dishub Kota Semarang)

Sebelumnya, Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya pada Selasa (5/5/2020) telah menilang lima mobil travel yang berupaya membawa pemudik untuk keluar dari Jabodetabek.

Travel gelap tersebut diminta petugas untuk putar balik, sebagaimana ketentuan pelaksanaan kebijakan larangan mudik untuk mencegah penyebaran virus corona.

"Kebanyakan pelat nomor Jawa Tengah, Jawa Timur, dan (pelat nomor Jakarta) ada juga. Rata-rata mereka mengangkut penumpang lima orang," ujar Sambodo.

"Mereka juga kita data dan diserahkan ke Dishub, karena izin travelnya kan dari Dinas Perhubungan," lanjutnya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X