Hari Lebaran, Pemerintah Larang Kendaraan Mudik Lokal di Jabodetabek

Kompas.com - 07/05/2020, 03:22 WIB
Polisi menghalau mobil pribadi yang membawa penumpang di jalan tol Jakarta-Cikampek untuk keluar ke Gerbang tol Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Jumat (24/4/2020). Larangan mudik mulai diberlakukan 24 April 2020 pukul 00.00 WIB. Polda Metro Jaya melarang kendaraan pribadi baik motor atau mobil dan kendaraan umum berpenumpang keluar dari wilayah Jabodetabek. Pemeriksaan dan penyekatan kendaraan tersebut akan dilakukan di 18 titik pos pengamanan terpadu dan pos-pos check point di jalur tikus dan perbatasan. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPolisi menghalau mobil pribadi yang membawa penumpang di jalan tol Jakarta-Cikampek untuk keluar ke Gerbang tol Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Jumat (24/4/2020). Larangan mudik mulai diberlakukan 24 April 2020 pukul 00.00 WIB. Polda Metro Jaya melarang kendaraan pribadi baik motor atau mobil dan kendaraan umum berpenumpang keluar dari wilayah Jabodetabek. Pemeriksaan dan penyekatan kendaraan tersebut akan dilakukan di 18 titik pos pengamanan terpadu dan pos-pos check point di jalur tikus dan perbatasan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) melarang masyarakat untuk melakukan perjalanan mudik lokal di kawasan Jabodetabek saat merayakan Hari Raya Idul Fitri 1441 H.

Pasalnya, kegiatan dengan tujuan untuk silaturahmi fisik tersebut menimbulkan kerumunan yang berpotensi mempercepat penyebaran virus corona alias Covid-19.

"Biasanya, saat Hari Raya Idul Fitri masyarakat itu melakukan perjalanan ke sanak saudara ataupun teman dekat. Tetapi tahun ini berbeda, kebijakan yang tengah berlangsung untuk memutus rantai penyebaran Covid-19, yaitu pembatasan transportasi dan kegiatan masyarakat, tetap berlaku," kata Kepala BPTJ Polana B Pramesti dalam diskusi virtual, Rabu (6/5/2020).

Baca juga: Catat, Ini Kendaraan yang Boleh Beroperasi Selama PSBB Jabar

Warga menggunakan masker saat mengendarai sepeda motor di Jl. Letjen S. Parman, Jakarta Barat, Senin (4/5/2020). Provinsi DKI Jakarta memasuki pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang diperpanjang ke tahap kedua. Tujuan PSBB ini adalah untuk menekan penyebaran virus corona (Covid-19).KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Warga menggunakan masker saat mengendarai sepeda motor di Jl. Letjen S. Parman, Jakarta Barat, Senin (4/5/2020). Provinsi DKI Jakarta memasuki pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang diperpanjang ke tahap kedua. Tujuan PSBB ini adalah untuk menekan penyebaran virus corona (Covid-19).

Namun, pelarangan ini berlaku tanpa aturan mengikat. Sebab, belum ada aturan larangan mudik lokal dalam Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) Nomor 25 Tahun 2020 tentang Pengendalian Transportasi selama Musim Mudik Idul Fitri 1441 H dalam rangka Pencegahan Penyebaran Covid-19.

"Pada aturan tersebut pergerakan transportasi dan masyarakat lintas wilayah Jabodetabek tidak dilarang. Tapi berdasarkan Permenkes No.9/2020 itu ada pelarangan melakukan kegiatan sosial budaya. Sementara silaturahmi fisik dikategorikan sebagai kegiatan sosial budaya yang bisa berpotensi membuat kerumunan," ujar Polana.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Moda Transportasi Kembali Beroperasi, tetapi Tetap Dilarang Mudik

Sejumlah kendaraan melaju di  tol Jakarta - Cikampek menuju Gerbang Tol Cikampek Utama di Karawang, Jawa Barat, Kamis (23/4/2020). Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya mencatat kenaikan volume arus kendaraan keluar dari Jakarta melalui Pintu Tol Cikampek Utama sebanyak 7.044 kendaraan atau 27 persen jelang pemberlakuan kebijakan larangan mudik mulai Jumat 24 April pukul 00.01 WIB.ANTARA FOTO/MUHAMAD IBNU CHAZAR Sejumlah kendaraan melaju di tol Jakarta - Cikampek menuju Gerbang Tol Cikampek Utama di Karawang, Jawa Barat, Kamis (23/4/2020). Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya mencatat kenaikan volume arus kendaraan keluar dari Jakarta melalui Pintu Tol Cikampek Utama sebanyak 7.044 kendaraan atau 27 persen jelang pemberlakuan kebijakan larangan mudik mulai Jumat 24 April pukul 00.01 WIB.

"Lagipula, Permenhub No. 25/2020 itu hanya mengatur kendaraan yang keluar wilayah aglomerasi, PSBB, dan zona merah. Sementara Jabodetabek ini merupakan wilayah aglomerasi, jadi aturan ini tidak menjadi rujukannya," lanjut dia.

Polana mencontohkan, jika ada satu keluarga dari Bandung hendak bersilaturahmi ke Bogor, meski masih dalam satu ruang lingkup pembatasan sosial berskala besar (PSBB), ialah dilarang.

"Dengan ini saya mengajak pemerintah daerah dan Kepolisian untuk bersama-sama kita satu bahasa, menganjurkan atau mengimbau agar mudik lokal tidak diizinkan karena berpotensi terciptanya kerumuman. Silaturahmi disarankan melalui fasilitas komunikasi digital dulu saja," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.