Ramai Pencurian Modus Pecah Kaca, Bisakah Memprediksi Kehadiran Begal?

Kompas.com - 06/05/2020, 07:22 WIB
Ilustrasi pencurian modus pecah kaca mobil Twitter/@tirta_hudhiIlustrasi pencurian modus pecah kaca mobil

JAKARTA, KOMPAS.com – Selama masa pandemi virus corona, aksi kejahatan di jalan tampaknya makin sering terjadi. Mulai dari begal di jalan, pencurian di SPBU, sampai yang terakhir pencurian dengan modus pecah kaca mobil.

Pencurian jenis ini awalnya ramai setelah Dokter Tirta Mandira Hudhi mengirimkan foto mobil BMW Seri 5 E60 miliknya di media sosial Twitter, Senin (4/5/2020).

Di sana tampak kaca bangku baris kedua sebelah kiri sedan berkelir hitam itu pecah, dan menurut penuturannya sejumlah barang berharga seperti laptop hilang dibawa maling.

Baca juga: Polda Metro Jaya Awasi Ketat Travel Gelap

Bahkan kejadian paling baru terjadi di daerah Bojongsari, Depok, Jawa Barat (5/5/2020). Hal ini diketahui lewat akun Instagram @depok24jam, yang membagikan video begal dengan modus pecah kaca mobil.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk mengatasi kejadian ini, beberapa pakar keselamatan berkendara mengatakan bahwa kejahatan di jalan sebetulnya bisa diantisipasi. Salah satunya dengan memprediksi kehadiran begal sebelum melancarkan aksinya.

“Bisa diprediksi, tanda pastinya mereka akan lihat-lihat ke dalam mobil kita, untuk mencari benda berharga yang tertinggal,” ujar Marcell Kurniawan, Training Director The Real Driving Center (RDC), kepada Kompas.com (5/5/2020).

Baca juga: Mobil Bekas dari Pabrikan Eropa yang Dijual Rp 50 Jutaan

Ilustrasi pencurian barang di mobilblog.auntyacid.com Ilustrasi pencurian barang di mobil

Marcell menambahkan, apabila sudah mengetahui ada orang yang beberapa kali memantau kondisi mobil, ada baiknya untuk mengosongkan interior dari benda berharga dan segera memindahkan ke tempat yang dirasa aman.

Sementara itu, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana, mengatakan, sebaiknya pengendara mengambil langkah preventif apabila sudah mengetahui ada orang yang mencurigakan dan mendekati mobil.

“Ada waktu kurang dari satu menit untuk mengantisipasi. Kalau pengemudi fokus dan waspada dengan kondisi di sekitar, keanehan para penjahat di seputar mobil bisa terdeteksi,” kata Sony, kepada Kompas.com dalam kesempatan yang sama.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.