Ngabuburit Sambil Rawat Ban Mobil, Begini Caranya

Kompas.com - 24/04/2020, 15:12 WIB
ban mobil baru Kompas.com/Fathan Radityasaniban mobil baru
Penulis Ari Purnomo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Ngabuburit atau menunggu waktu buka puasa, biasanya dilakukan dengan melakukan kegiatan di luar rumah.

Tetapi, dengan kondisi pandemi Corona dan penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) seperti ini sebaiknya juga tidak ngabuburit di tempat umum.

Menunggu beduk buka puasa juga bisa dilakukan di rumah saja dengan melakukan aktivitas bermanfaat.

Baca juga: Ngabuburit di Rumah Aja, Sambil Cek Volume Air Aki Mobil

Salah satunya adalah dengan melakukan perawatan ban kendaraan, baik kendaraan roda dua maupun roda empat.

Selama ini bagian kaki-kaki ini mungkin jarang sekali dijamah perawatan. Paling sering melakukan penggantian jika kondisinya sudah gundul.

Balancing roda perlu dilakukan rutin tiap 10.000 Km atau setiap merotasi ban mobil.KOMPAS.com/Dio Balancing roda perlu dilakukan rutin tiap 10.000 Km atau setiap merotasi ban mobil.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tetapi, untuk perawatan secara berkala jarang dilakukan oleh para pemilik kendaraan. Padahal, merawat ban menjadi hal yang penting untuk menghindari terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan.

Misalkan, ban bocor karena ada benda tajam yang menempel pada celah ban. Selain itu, bisa juga ban retak halus sehingga cukup membahayakan saat digunakan.

On Vehicle Test (OVT) Manager PT Gajah Tunggal Tbk, Zulpata Zainal mengatakan, melakukan perawatan ban cukpu mudah dan bisa dilakukan sendiri di rumah.

Baca juga: Imbas Corona, Harga Motor Bekas Turun hingga Jutaan Rupiah

Berikut perawatan yang bisa dilakukan.

1. Cek tekanan udara

Perhatikan isi garasi, khususnya mobil Anda. Periksa tekanan udara ban mobil Anda dan sesuaikan dengan ketentuan yang biasa diletakkan di pintu mobil. Ban dengan isi yang ideal mampu menghemat penggunaan bahan bakar.huffingtonpost.com Perhatikan isi garasi, khususnya mobil Anda. Periksa tekanan udara ban mobil Anda dan sesuaikan dengan ketentuan yang biasa diletakkan di pintu mobil. Ban dengan isi yang ideal mampu menghemat penggunaan bahan bakar.

Tekanan udara pada ban memang harus terjaga dan sebaiknya sesuai dengan yang direkomendasikan oleh pabrikan.

Zulpata mengatakan, udara di dalam karet pembukus pelek bisa berkurang. Terlebih jika kendaraan jarang digunakan dan lebih banyak terparkir di garasi.

Hal ini terjadi karena konstruksi ban yang memang tidak dibuat dalam kondisi yang benar-benar padat.

Melainkan terdapat pori-pori yang bisa menyebabkan udara di dalam ban perlahan keluar sendiri jika lama tidak digunakan.

Baca juga: Imbas Corona dan Larangan Mudik, Pebisnis Rental Mobil Rugi Ratusan Juta Rupiah

“Minimal seminggu sekali dilakukan pengecekan tekanan udara, kalau tidak digunakan kan ban bisa kempis. Pencegahannya ya harus digunakan,” kata Zulpata Kompas.com, belum lama ini.

2. Bersihkan telapak ban

Tipe kembangan ban mobil jenis basic patter atau dasar. model ini bisa dirotasi dari kiri ke kanan maupun depan ke belakang.PT Gajah Tunggal Tipe kembangan ban mobil jenis basic patter atau dasar. model ini bisa dirotasi dari kiri ke kanan maupun depan ke belakang.

Keberadaan benda-benda kecil seperti kerikil pada telapak ban sering diabaikan. Padahal, keberadaan benda-benda tersebut bisa berbahaya karena bisa menyebabkan kerusakan pada ban.

Sebaiknya, jika mendapati ada benda-benda kecil atau kerikil yang menempel pada telapak ban segera dibersihkan.

“Periksa juga benda-benda kecil seperti batu yang menempel pada telapak ban, sebisa mungkin agar dibersihkan,” kata Zulpata.

Baca juga: Ini Cara Polisi Tegur Pengemudi yang Melanggar Aturan PSBB Jakarta

3. Penyemiran

Semir banwww.auto-swiat.pl Semir ban

Perawatan yang terakhir yang bisa dilakukan sembari ngabuburit di rumah adalah dengan menyemir ban.

Langkah ini, selain bisa memperindah tampilan ban dan terlihat kinclong juga bisa menjaga keawetan karet pelapis pelek tersebut.

Zulpata mengatakan, salah satu fungsi menyemir ban adalah mencegah timbulnya guratan-guratan halus pada dinding ban.

Baca juga: Terdampak Corona, Pengusaha Rental Mobil Minta Keringanan Kredit

“Gunakan semir khusus untuk ban agar ban selalu kelihatan bersih dan hitam. Ini juga untuk mencegah guratan-guratan halus pada dinding ban akibat ozon crack,” ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.