Curhat Pengemudi Angkot Kena Imbas PSBB , Banyak yang Enggak Narik

Kompas.com - 16/04/2020, 14:01 WIB
angkot modifikasi bogor Fathanangkot modifikasi bogor

BOGOR, KOMPAS.com – Pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di Kota dan Kabupaten Bogor dimulai sejak Rabu (15/4/2020). Adanya PSBB ini berlaku untuk transportasi darat seperti angkutan perkotaan (Angkot).

Pembatasan yang dilakukan pada angkutan umum yaitu hanya boleh mengangkut setengah dari kapasitas angkot.

Merujuk Keputusan Kepala Dinas Perhubungan Kota Bogor No. 551.1/490 Tahun 2020. Angkot hanya boleh diisi oleh enam orang.

Angkot diisi oleh satu pengemudi dan lima penumpang, tiga di sebelah kanan dan dua di sebelah kiri. Hal ini serupa dengan apa yang dilakukan oleh DKI Jakarta yang lebih dulu menerapkan PSBB.

Baca juga: Selama PSBB, Ojol di Kota Ini Tak Boleh Angkut Penumpang

Sejumlah angkot melintasi kawasan pusat kota di Jalan Ir Juanda, Kota Bogor, Kamis (12/9/2019).KOMPAS.COM/RAMDHAN TRIYADI BEMPAH Sejumlah angkot melintasi kawasan pusat kota di Jalan Ir Juanda, Kota Bogor, Kamis (12/9/2019).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lalu bagaimana tanggapan pengemudi angkot yang terdampak vrus corona dan pemberlakuan PSBB?

Ricky, pengemudi angkot dengan trayek Cicurug – Sukasari, mengatakan, penyebaran virus corona membuat penumpangnya berkurang, belum lagi jika PSBB diberlakukan.

“Pendapatan anjlok turunnya, sekarang penumpangnya pada enggak ada. Paling kalau berangkat dari Terminal Sukasari, paling banyak bawa empat penumpang,” katanya saat dihubungi Kompas.com beberapa waktu lalu.

Baca juga: Imbas Pandemi, Banyak Mobil Bekas di Bawah Rp 100 Juta

Ketika PSBB berlaku, Ricky mengatakan kalau pendapatan pengemudi akan semakin parah berkurangnya. Angkot hanya boleh bawa setengah dari kapasitas. Banyak juga pengemudi yang memutuskan untuk tidak narik karena sepinya penumpang.

Seperti yang dikatakan salah satu pengemudi angkot dengan trayek Cibinong – Taman Pagelaran. Selain itu, jika membawa lebih dari lima penumpang, akan diminta turun dan naik angkot yang lain.

“Dari tadi cuma dapat satu penumpang, jadi pulang saja. Kalau penumpang lebih dari lima juga diminta turun, pindah ke angkot yang lain,” katanya kepada Kompas.com.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.