Ingat Lagi Hukuman Pakai Knalpot Racing di Jalan

Kompas.com - 24/09/2019, 09:02 WIB
Ilustrasi knalpot motor Stanly/OtomaniaIlustrasi knalpot motor

JAKARTA, KOMPAS.com - Modifikasi sepeda motor dengan menggunakan knalpot racing saat ini masih cukup banyak. Hal ini dilakukan supaya tunggangan menjadi tampak lebih sangar.

Padahal, keputusan tersebut banyak menuai dampak negatif seperti, suara lantang, emisi gas buang yang jadi lebih bahaya karena perputaran mesin tidak stasioner (tidak stabil) dan boros bahan bakar bensin. Hingga pada akhirnya, mesin juga jadi cepat rusak.

Selain itu, menggunakan knalpot bukan standar pabrikan bisa terkena hukuman pidana yakni kurungan paling lama satu bulan atau denda maksimal Rp 250.00, sebagaimana tertuang dalam Undang-Undang No 22 Tahun 2002 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ).

Baca juga: Fungsi Uang Elektronik pada Smart SIM, Bisa untuk Bayar Tilang

Ilustrasi asap putih keluar dari knalpot mobilFoto: Paulan.org Ilustrasi asap putih keluar dari knalpot mobil

Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Muhammad Nasir belum lama ini juga menyatakan bahwa setiap kendaraan yang lakukan modifikasi jangan sampai menyalahi aturan yang ada. Kalau tidak, risikonya harus benar-benar diterima. Dalam hal ini terkait aturan berlalu lintas.

" Knalpot harus sesuai seperti yang ada dalam uji kelaikan jalan. Kalau tidak, maka tidak boleh beroperasi. Lalu, setiap kendaraan yang dimodifikasi harus dilaporkan agar dapat persetujuan legalitas jalan," kata Nasir.

Perlu diketahui, aturan tentang knalpot tertuang dalam Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 07 Tahun 2009 tentang Ambang Batas Kebisingan Kendaraan Bermotor Tipe Baru. Buat motor 80 cc sampai 1755 cc, maksimal bising 83 dB (desibel), sedangkan yang berada di atas 175 cc maksimal bising ialah 80 dB.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X