Polisi Tilang Mobil yang Langgar Batas Kecepatan di Tol

Kompas.com - 05/09/2019, 06:12 WIB
Polisi menggunakan alat speed gun untuk mengukur kecepatan kendaraan di Tol Jakarta-Cikampek dalam penutupan Operasi Zebra Lodaya 2017, Selasa (14/11/2017). KOMPAS.com/Farida FarhanPolisi menggunakan alat speed gun untuk mengukur kecepatan kendaraan di Tol Jakarta-Cikampek dalam penutupan Operasi Zebra Lodaya 2017, Selasa (14/11/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Setiap daerah memiliki fokus yang berbeda ketika menggelar Operasi Patuh 2019. Sebagai contoh, melakukan tindakan kepada kendaraan melawan arah, menggunakan sirine dan rotator, hingga batas kecepatan.

Seperti yang dilakukan oleh Satuan Patroli Jalan Raya (Sat PRJ) Jawa Timur III Ditlantas Polda Jawa Timur, menggelar operasi ambang batas kecepatan di Tol Mojokerto-Suroboyo (Sumo), Senin (2/9/2019).

Baca juga: Ribuan Pengendara Kena Tilang Operasi Patuh Jaya 2019

Kegiatan ini termasuk dalam rangkaian Operasi Patuh Semeru 2019, yang dimulai sejak Kamis (27/8/2019). Alhasil puluhan mobil yang kurang atau melebihi dari batas kecepatan langsung ditilang di tempat.

Petugas kepolisian dari Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya melakukan uji coba pembatasan kecepatan dengan menggunakan Speed Gun di tol yang mengarah ke bandara pada KM 25-900, Jakarta, Sabtu (12/3/2016).Dian Ardiahanni/Kompas.com Petugas kepolisian dari Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya melakukan uji coba pembatasan kecepatan dengan menggunakan Speed Gun di tol yang mengarah ke bandara pada KM 25-900, Jakarta, Sabtu (12/3/2016).

"Kami menilang 61 pengemudi yang melanggar ambang batas kecepatan di jalan Tol itu," kata Kasat PJR Ditlantas Polda Jatim AKBP Bambang Wibowo seperti dikuti dari Tribun Jatim, Kamis (5/9/2019).

Puluhan pelanggar itu terbukti melaju tidak sesuai batas ambang kecepatan yang ditentukan, yakni batas bawah 60 kilometer dan batas kecepatan 100 kilometer.

Baca juga: Mobil dan Motor Pakai Rotator, Langsung Dicopot di Operasi Patuh Jaya

"Kami menggunakan Speed Gun dengan targetnya (pelanggaran) kecepatan saja," kata dia.

Bambang melanjutkan, dalam melakukan kegiatan ini kurang lebih 30 personel PJR Polda Jatim diturunkan. Para petugas akan mendeteksi pelanggaran kecepatan para pengendara menggunakan speed gun yang terkoneksi dengan gadget.

Petugas dari Kepolisian Daerah Jawa Barat (Polda Jabar) menggunakan alat pendeteksi laju kendaraan (speed gun) di ruas tol Cikampek-Palimanan KM.165 arah Palimanan, di Majalengka, Senin (14/12). Lintas Marga Sedaya (LMS) Petugas dari Kepolisian Daerah Jawa Barat (Polda Jabar) menggunakan alat pendeteksi laju kendaraan (speed gun) di ruas tol Cikampek-Palimanan KM.165 arah Palimanan, di Majalengka, Senin (14/12).

Selain itu, ada juga petugas yang berjaga di pintu tol untuk memantau kembali kendaraan yang melanggar, kemudian diteruskan ke petugas bagian penindakan.

Bagi pengemudi yang terbukti melanggar, setelah diberhentikan oleh petugas, langsung dikenai sanksi tilang.

Baca juga: Banyak yang Melanggar, Ojek Online Kena Operasi Patuh Jaya 2019

Sanksi tilang itu, para pelanggar diberikan dua jenis pilihan, yakni membayar sanksi tilang ssecara langsung atau membayar dengan cara mengikuti sidang.

Petugas kepolisian dari Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya melakukan uji coba pembatasan kecepatan dengan menggunakan Speed Gun di tol yang mengarah ke bandara pada KM 25-900, Jakarta, Sabtu (12/3/2016).Dian Ardiahanni/Kompas.com Petugas kepolisian dari Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya melakukan uji coba pembatasan kecepatan dengan menggunakan Speed Gun di tol yang mengarah ke bandara pada KM 25-900, Jakarta, Sabtu (12/3/2016).

Aturan mengenai batas kecepatan itu sudah diatur dalam Undang-undang No.22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ), pasal 272 ayat 1 dan 2 dan Peraturan Menteri Perhubungan No. 111 Tahun 2015 tentang Tata Cara Batas Kecepatan.

Pelanggar akan dikenakan pidana kurungan paling lama dua bulan atau denda paling banyak Rp 500.000.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X