Kunci Kemenangan Hamilton di GP Spanyol 2017 - Kompas.com
kolom

Kunci Kemenangan Hamilton di GP Spanyol 2017

Radityo Wicaksono
Kompas.com - 16/05/2017, 07:22 WIB
LLUIS GENE/AFP PHOTO Pebalap Ferrari asal Jerman, Sebastian Vettel (depan), memimpin balapan GP Spanyol di Circuit de Barcelona-Catalunya, Minggu (14/5/2017).

Barcelona, KompasOtomotif - Lewis Hamilton ( Mercedes) berhasil menjuarai seri kelima kejuaraan Formula 1 2017, setelah unggul atas Sebastian Vettel ( Ferrari) dan Daniel Ricciardo (Red Bull). Dengan hasil ini, Hamilton memperkecil keunggulan Vettel di klasemen sementara, hanya terpaut 6 poin. Pebalap asal Inggris ini membalap dengan gemilang pada seri Spanyol ini, namun hasil ini juga membuktikan berapa pentingnya peran tim bagi pebalap Formula 1. Kemenangan ini juga sulit diperoleh jika tanpa bantuan Valtteri Bottas dan strategi ciamik dari tim Mercedes.

Setelah meraih pole position ketiga musim ini, Hamilton gagal melakukan start yang gemilang, kondisi ini kemudian dimanfaatkan baik oleh Vettel. Pebalap asal Jerman ini kemudian memimpin balapan di stint pertama dan unggul sekitar 2 detik atas Hamilton, hingga mengganti ban di lap ke-14.

Peran Valtteri Bottas

Vettel mengganti ban di lap ke-14, sehingga Hamilton memimpin kembali balapan hingga lap ke-21. Tentunya dengan ban yang lebih fresh, Vettel mampu memperkecil jarak terhadap Hamilton, dari 21.6 detik menjadi 14.4 detik hanya dalam 6 lap. Ini menjadi sinyal bagi Mercedes untuk segera mengganti ban Lewis Hamilton, yang kemudian dilakukan pada lap ke 21.

Perlu diperhatikan bahwa strategi Hamilton dan Vettel berbeda di stint kedua (Vettel menggunakan ban softsedangkan Hamilton ban medium).Namun Mercedes memilih untuk tidak mengganti ban Bottas untuk sementara, dengan harapan Bottas bisa menghambat laju Vettel, dan itulah yang terjadi.

Setelah Hamilton mengganti ban di lap ke-21, pebalap asal Inggris keluar dari pitlane dan berada sekitar 7 detik di belakang Vettel. Vettel juga mulai mengejar Valtteri Bottas, namun mengalami kesulitan untuk mendahului pebalap Finlandia tersebut. Vettel memerlukan hampir 3 lap untuk mendahului Bottas, dan alhasil ia kehilangan sangat banyak waktu, sekitar 4 detik dalam waktu 3 laps.

Vettel sendiri mengakui telah kehilangan banyak waktu di belakang Bottas, sehingga jika tanpa bantuan dari rekannya, Hamilton bisa saja lebih kesulitan untuk memenangi balapan ini.

Strategi PitstopCantik

Setelah berhasil mendahului Bottas dengan manuver overtaking yang mengesankan, Vettel kembali dapat mengendalikan jalannya balapan, dan memperbesar keunggulan atas Hamilton hingga 7,7 detik. Pada lap ke-35, kecerobohan Stoffel Vandoorne (McLaren-Honda) membuatnya bertabrakan dengan Felipe Massa (Williams-Mercedes) pada tikungan pertama.

Suspensi kanan depannya patah, memaksa mobil terhenti di posisi yang cukup membahayakan. Virtual Safety Car (VSC) akhirnya diperlukan untuk mengamankan proses penyingkiran mobil Vandoorne.

Melakukan pitstoppada saat VSC sangat menguntungkan, karena kecepatan mobildi trek dibatasi, dan biasanya sebagian besar tim langsung menggunakan kesempatan ini untuk mengganti ban, seperti yang dilakukan oleh Pascal Wehrlein (Sauber-Ferrari). Ferrari tidak langsung menggunakan kesempatan ini untuk mengganti ban soft Vettel yang sudah digunakan 20 lap. Hamilton sebenarnya tidak perlu untuk mengganti ban karena ban Medium relatif masih baru (baru 15 lap).

motorsport.com Lewis Hamilton GP Spanyol

Namun pada akhirnya, Mercedes melihat ada kesempatan setelah Ferrari tidak mengganti ban pada saat VSC. Periode VSC ada pada lap 35 dan 36. Mercedes tahu bahwa Ferrari tidak bias merespons secara langsung strategi Hamilton, karena Vettel berada di posisi pertama, sedangkan Hamilton kedua. Mercedes juga menduga bahwa VSC hanya akan berlangsung selama 2 lap, hingga lap ke-36. Sehingga, mereka memilih untuk mengganti ban Hamilton di lap terakhir VSC (lap ke-36).

Ferrari harus merespons strategi ini dengan melakukan hal yang sama jika tidak ingin kehilangan banyak waktu. Namun, Ferrari baru bias melakukan penggantian ban pada lap ke-37, di mana VSC sudah berakhir. Alhasil, pitstopsudah tidak lagi menguntungkan bagi mereka dan saat Vettel keluar dari pitlane, Hamilton sudah persis dibelakang  Vettel (terpaut kurang dari 1 detik).

Strategi Mercedes ini akurat, karena jika tidak, bisa terjadi dua skenario:

  • Jika Hamilton langsung melakukan pitstopsaat VSC dikeluarkan (lap ke-35), maka Vettel bias meniru strategi tersebut di lap ke-36, masih di bawahperiode VSC, dan akan menguntungkan Vettel.
  • Jika Hamilton melakukan pitstopsetelah periode VSC, Hamilton tidak untung waktu, dan keunggulan Vettel akan tetap utuh (sekitar 7 detik) setelah keduanya melakukan pitstop.

Manajemen Ban Soft yang Apik

Meskipun sudah mendapatkan keuntungan besar dengan melakukan pitstopsaat periode VSC, tugas Lewis Hamilton masih banyak jika ingin menjuarai seri Spanyol ini. Dia harus mampu mendahului Vettel, sekaligus wajib menjaga kondisi ban Soft pilihannya selama 30 lap, karena jika tidak, ia bias mendapatkan ancaman dari Vettel dengan ban Medium yang tahan lebih lama. Tugas pertama Hamilton berhasil dilakukannya denganmudah di lap ke-43, dengan bantuan DRS (Drag Reduction System) di tikungan pertama. Kini, Hamilton harus bisa me-managekondisi ban.

Menggunakan ban softselama 30 laps di sirkuit Barcelona terdengar mustahil, namun nyatanya, Hamilton mampu melakukannya dengan baik. Dari lap ke-44 hingga lap terakhir, Hamilton tidak hanya mampu tampil konsisten, tapi catatan waktunya juga menandingi kecepatan Vettel. Ban Medium yang digunakan Vettel memang beda jauh performanya daripada ban soft yang digunakan Hamilton, namun ini menandakan kalau pebala pasal Inggris ini sama sekali tidak push secara maksimal dari awal.

Buktinya, Hamilton mampu mencatat waktu tercepat di lap ke 65! Jika Hamilton tidak mampu menjaga kondisi ban, ia harus bias memperbesar keunggulannya atas Vettel hingga sekitar 20 detik, agar dapat mengganti ban sekali lagi tanpadi dahului oleh Vettel.

Di atas kertas, menggunakan ban softselama 30 lap memang mustahil, karenahasil simulasi pada FP2, mencatat ban tersebut hanya bias bertahan sekitar 20 lap. Performa Lewis Hamilton ini bias dikatakan luar biasa.

Namun ada satu pebalap lain di balapanini yang bisa mengalahkan Hamilton dalam kemampuannya menjaga kondisi ban, yakni Pascal Wehrlein. Mantan pebalap Manor Racing, yang kini membalap dengan tim Sauber, berhasilmenggunakan ban softselama 35 laps! Alhasil, Pascal menjadi satu-satunya pebalap yang melakukan strategi 1 pitstop, dan finis di posisi ke-8.

motorsport.com Lewis Hamilton GP Spanyol

Ferrari Kurang Beruntung

Andai saja Ferrari memanfaatkan periode VSC untuk melakukan pitstopkedua, hasil akhir bias saja berbeda. Jika hal ini dilakukan oleh Ferrari, pastinya Hamilton akan meniru strategi Vettel, dan keunggulan Vettel akan tetap utuh setelah keduanya mengganti ban, yaitu sekitar 7 detik. Lagipula, ban soft yang digunakan Vettel pada saat itu sudah berusia 20 lap.

Sehingga periode VSC pada saat itu sebenarnya merupakan momen yang pas untuk melakukan pitstop. Sebagai tim yang mempertahankan keunggulan, seharusnya Ferrari mengantisipasi semua kemungkinan strategi yang bisa Mercedes gunakan. Namun untuk alas an tertentu, Ferrari memilih untuk tidak melakukannya, dan terbukti fatal dalam seri ini.

Sumber data: FIA, Motorsport.com

EditorAgung Kurniawan
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM