Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Konflik Rusia dan Ukraina Picu Penjualan Truk di Indonesia

Kompas.com - 19/01/2023, 12:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Konflik antara Rusia dan Ukraina turut mempengaruhi berbagai sektor komoditas dunia, sehingga berimbas langsung pada penjualan truk di Indonesia.

Sejak Rusia dilarang oleh Uni Eropa impor batu bara, Indonesia menjadi salah satu tujuan Uni Eropa untuk memenuhi kebutuhan komoditas energi itu.

Meningkatnya sektor batu bara di Indonesia turut mempengaruhi pada penjualan kendaraan niaga seperti truk.

Baca juga: Royal Enfield Klaim Lagi Tes Prototipe Motor Listrik

Santiko Wardoyo, COO-Director HMSI mengatakan jika pasar komoditas seperti tambang masih akan tumbuh di 2023 dan membawa berkah pada penjualan truk.

“Ini dampak dari perang Ukraina dan Rusia, dan kita tidak tahu sampai kapan selesainya. Bukannya saya senang diatas penderitaan orang lain, tapi memang ini fakta kalau di sana baru ada perang dan berdampak ke Indonesia sehingga harga batu bara meningkat, nikel juga bagus. Jadi menurut saya untuk tahun ini masih baik,” kata Santiko kata Santiko di sela-sela peluncuran Hino 500 Series Ultimate Safety di Hotel Sultan, Rabu (18/1/2023).

Menurut Santiko ada peluang yang sangat besar bagi pertumbuhan kendaraan niaga di tahun ini, hal itu karena Indonesia merupakan negara besar.

“Jika negara besar ekonominya tumbuh, pasti butuh transportasi untuk perpindahan suatu barang dari satu tempat ke tempat lain,” kata Santiko.

Baca juga: Kendaraan Listrik Jadi Fokus Utama 10 Program Prioritas Kemenhub 2023

Semua lini model Hino kini dibekali dengan standar mesin emisi Euro4. Foto: Hino Semua lini model Hino kini dibekali dengan standar mesin emisi Euro4.

Disisi lain, infrastruktur di Tanah Air juga sudah mulai bagus dan terus berkembang. Hanya saja, peraturan dari pemerintah yang justru akan menjadi tantangan.

Misalnya seperti kenaikan bahan bakar, kenaikan kenaikan dari suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) atau BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR).

Meskipun begitu, Hino akan menargetkan penjualan sebanyak 38.500 unit di 2023. Target tersebut gabungan dari segmen medium duty truck 21.400 unit dan light duty truck 17.100 unit.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.