Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Selain Ganjil Genap, Angkutan Barang Juga Dibatasi Selama KTT G20

Kompas.com - 14/11/2022, 12:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Bali akan berlangsung pada periode 16-17 November 2022. Untuk melancarkan acara, dibuat pengaturan lalu lintas berupa ganjil genap dan pembatasan operasional angkutan barang.

Direktur Lalu Lintas Jalan Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan, Cucu Mulyana mengatakan, pengaturan ini sudah disurvei jauh-jauh hari untuk mengurangi kepadatan lalu lintas di tempat tersebut.

“Dengan survei tersebut kinerja lalu lintas di Bali sudah mulai tumbuh wisatanya sehingga banyak ruas jalan yang level of service nya padat, ramai, namun lancar. Oleh karena itu dilakukanlah skema rekayasa dengan ganjil genap dan pembatasan angkutan barang,” kata Cucu dikutip dari laman hubdat.dephub.go.id, belum lama ini.

Baca juga: Berikut 14 Kendaraan yang Bebas Ganjil Genap Selama KTT G20 di Bali

Penataan infrastruktur untuk mendukung KTT G20Dok. Waskita Penataan infrastruktur untuk mendukung KTT G20

Selain itu, dikeluarkan juga Surat Edaran Nomor SE-SRJD 3 Tahun 2022 tentang Pengaturan Lalu Lintas Selama Masa Penyelenggaraan Konferensi Tingkat Tinggi G-20 Tahun 2022 Bali.

Berdasarkan SE tersebut, operasional angkutan barang memang dibatasi. Tujuannya untuk mengendalikan pergerakan lalu lintas selama KTT G20.

Baca juga: Ini yang Bisa Bikin Aki Mobil Tekor dalam Waktu Semalam


Angkutan barang yang dibatasi di antaranya mobil barang dengan JBI lebih dari 8.000 Kg. Lalu ada mobil barang dengan sumbu tiga atau lebih, mobil barang dengan kereta tempelan atau kereta gandengan, dan mobil barang untuk pengangkutan tanah, pasir, dan batu, bahan tambang, dan bahan bangunan.

Namun, pembatasan tersebut tidak berlaku untuk kendaraan barang yang mengangkut BBM atau bahan bakar gas barang ekspor dan impor dari dan ke pelabuhan, air minum kemasan, ternak, pupuk, hantaran pos dan uang, kebutuhan logistik KTT G-20, dan barang pokok.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.