Swap Baterai Kendaraan Listrik Bukan Solusi Atasi Limbah

Kompas.com - 07/10/2022, 18:41 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com – Era kendaraan listrik kian dipercepat oleh pemerintah Indonesia dengan berbagai program dan juga infrastruktur.

Salah satu program yang tengah dirancang ialah sistem penukaran atau swap baterai kendaraan listrik di Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU).

Baca juga: 4 Hal yang Wajib Dilakukan Usai Skutik Lolos Menerjang Banjir

Inovasi swap baterai diharapkan tidak hanya untuk mempercepat langkah dalam menyambut era kendaraan listrik saja, namun sistem ini akan membuat limbah baterai tersentralisasi di sisi operator yang mana tidak lagi tercecer di masyarakat.

Iwa Garniwa, Rektor Institut Teknologi PLN mengatakan jika swap baterai tidak bisa menjadi solusi konkret untuk mengatasi limbah baterai kendaraan listrik.


“Baterai swap, non swap atau charging tidak bisa mempengaruhi ke dampak limbahnya. Yang mempengaruhi itu pemakaian jumlah kendaraan atau populasinya,” kata Iwa kepada Kompas.com, Jumat (7/10/2022).

Iwa menyebutkan, jika baterai kendaraan listrik tergantung dari cara pemakaian. Pemakaian baterai yang sama atau tanpa swap bisa mencapai berumur enam tahun hingga sepuluh tahun. Baterai yang tidak bisa lagi dipakai tersebut kemudian menjadi limbah.

Pengemudi ojek daring mengganti baterai sepeda motor listrik dengan yang sudah penuh terisi di Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU) di SPBU Pertamina, Jalan MT Haryono, Jakarta, Senin (28/3/2022). Pemerintah Indonesia menargetkan dua juta kendaraan listrik dapat digunakan oleh masyarakat Indonesia pada 2025 sebagai salah satu upaya untuk menerapkan penggunaan energi terbarukan.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Pengemudi ojek daring mengganti baterai sepeda motor listrik dengan yang sudah penuh terisi di Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU) di SPBU Pertamina, Jalan MT Haryono, Jakarta, Senin (28/3/2022). Pemerintah Indonesia menargetkan dua juta kendaraan listrik dapat digunakan oleh masyarakat Indonesia pada 2025 sebagai salah satu upaya untuk menerapkan penggunaan energi terbarukan.

“Limbah itu otomatis akan ada pihak yang berperan menjadi penampung, sehingga tidak serta merta dari si pengelola baterai swap itu,” kata Iwa.

Maka dari itu, menurut Iwa swap baterai dan juga solusi limbah masih seperti opini yang belum ada penjelasan ilmiah.

Baca juga: Honda Jazz di Jepang Dibekali Mesin yang Lebih Bertenaga

“Hal tersebut karena jika secara mata rantai limbah tersebut mau diapakan masih belum dijelaskan oleh pihak pengelola baterai. Misalnya mau di reuse atau recycle,” kata Iwa.

Kendati demikian, swap baterai merupakan solusi agar kendaraan mudah atau dengan cepat mendapatkan energi listrik.

“Karena kalau charging atau ngecas itu butuh waktu lama. Saat ini teknologi yang charging cepat baru bisa untuk motor sehingga kalau charging minimal harus berjam-jam tidak efektif. Makanya digagas dengan swap yang mana ditukar baterai dengan daya yang sudah terisi penuh,” kata Iwa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.