Kompas.com - 25/07/2022, 08:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Penetrasi yang masif dari kendaraan listrik diprediksi bisa memberikan berbagai dampak positif. Di antaranya, yakni menekan tingginya angka konsumsi BBM.

Hal ini diungkap Sugeng Suparwoto, Ketua Komisi VII (Bidang Energi, Sumber Daya Mineral, Riset, Teknologi, Inovasi dan Perindustrian) DPR RI.

Menurutnya, penyediaan bahan bakar dari energi fosil telah menjadi masalah di Indonesia. Selain karena sifatnya yang polutif, BBM memiliki keterbatasan dari sisi stok dan harga, karena merupakan komoditas internasional.

Baca juga: Tekanan Angin Ban Mobil Baiknya Lebih Keras Depan atau Belakang?

Ilustrasi SPBU Pertamina di JakartaDok. Pertamina Ilustrasi SPBU Pertamina di Jakarta

“BBM kita sudah sangat terbatas, produksi minyak setiap hari terus turun,” ujar Sugeng, dalam seminar Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) 2022, yang disiarkan virtual (24/7/2022).

“Sementara konsumsi terus naik, maka harus kita kendalikan. Mobil listrik ini salah satunya untuk mengendalikan konsumsi BBM,” kata dia.

Dalam catatannya, angka konsumsi BBM di Indonesia sudah mencapai 1.430.000 barel per hari. Sementara produksi (lifting) 630.000 barel per hari. Artinya, produksi BBM mengalami defisit 800.000 barel per hari.

Baca juga: Daftar Harga Toyota Rush Bekas, Mulai Rp 110 Jutaan


“Kecenderungannya akan terus naik kalau tidak dikendalikan. Itulah yang mempengaruhi neraca perdagangan kita,” ucap Sugeng.

“Maka dari itu, keberadaan kendaraan listrik adalah sangat-sangat penting sekali untuk menekan konsumsi BBM. Selain menekan dalam konteks neraca perdagangan dan sebagainya, tapi juga menekan luncuran karbon,” ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.