Tak Semua Pemilik Mobil Paham Perbedaan EBD dan ABS

Kompas.com - 23/07/2022, 08:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengembangan fitur keamanan pada sistem pengereman terus berkembang sepanjang masa. Sistem ini merupakan salah satu bagian vital pada kendaraan bermotor karena menyangkut keselamatan berkendara.

Rem, sejatinya adalah sistem yang menghentikan putaran roda kendaran. Kemudian muncul teknologi anti-breaklock system (ABS) yang mencegah rem mengunci saat pegereman darurat, sehingga laju mobil masih bisa dikendalikan.

Kemudian ada pengembangan teknologi pengereman lainnya, yaitu electric brakeforce distribution (EBD). Fitur ini biasanya jadi pelengkap ABS pada mobil pribadi atau kendaraan niaga. 

Fungsiya, menjaga daya pengereman pada masing-masing roda berdasarkan beban kendaraan; mulai dari banyaknya penumpang dan muatan. Sehingga, pengereman terjadi dengan imbang dan tidak menyebabkan bodi kendaraan terpelanting dan sejenisnya.

Alasan ini, menjadikan EBD biasanya dilengkapi sensor beban kendaraan.

Baca juga: Mengenal Perbedaan Fitur ABS, BA, dan EBD pada Mobil

Sistem pengereman Sensify dari Brembo yang menggunakan Artificial Intelligence (AI) alias kecerdasan buatanDok. Brembo Sistem pengereman Sensify dari Brembo yang menggunakan Artificial Intelligence (AI) alias kecerdasan buatan

Foreman Nissan Bintaro, Ibrohim mengatakan EBD bekerja sesuai dengan beban kendaraan, dominan di sisi mana, nanti data tersebut digunakan untuk menentukan besarnya daya pengereman pada masing-masing roda.

“Jika ABS untuk mengoreksi pengereman dengan mengurangi daya, maka EBD justru menambah daya pengereman, roda yang memiliki beban lebih berat akan mendapatkan daya pengereman lebih,” ucap Ibrohim kepada Kompas.com, Jumat (22/7/2022).

Dia mengatakan roda yang mendapatkan beban kecil cenderung lebih mudah mengalami selip, maka dari itu daya pengereman pada masing-masing roda perlu dibedakan. Sementara roda yang memiliki beban besar tapak ban cenderung lebih kuat mencengkram permukaan jalan.

Baca juga: Tambahan EBD Bikin Toyota Calya 2019 Makin Aman

Cek sistem pengereman sebelum berangkat mudikBrembo Cek sistem pengereman sebelum berangkat mudik

“Selain itu, ketika kendaraan mengerem di kecepatan tinggi sambil berbelok, titik kendaraan dengan beban lebih besar cenderung terlempar ke luar putaran karena gaya sentrifugal, maka dari itu lebih memerlukan pengereman maksimal untuk mempertahankan posisinya,” ucap Ibrohim.

Dijelaskan kalau tidak hanya terjadi gaya sentrifugal saat kendaraan berbelok, tapi gaya dorong yang dihasilkan dari pengereman pada trek lurus juga lebih besar jika kendaraan memiliki beban lebih besar.

“Jika grip ban dengan permukaan jalan kuat karena beban lebih berat, maka tidak masalah jika diberi daya pengereman maksimal, berbeda dengan titik roda yang memiliki beban ringan,” ucap Ibrohim.

Baca juga: Dapatkah Mobil DItambah Fitur ABS EBD?

Melakukan pengereman dengan menggunakan kaki kiri pada mobil matik dapat menimbulkan missed feeling.Foto: Peugeot Melakukan pengereman dengan menggunakan kaki kiri pada mobil matik dapat menimbulkan missed feeling.

Jadi, EBD memang bertugas membagi daya pengereman kepada masing-masing roda dengan adil, tidak mesti sama, menyesuaikan dengan kebutuhan dengan mempertimbangkan beban kendaraan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.