Kompas.com - 25/05/2022, 09:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mencatat angka kecelakaan lalu lintas dan meninggal dunia pada mudik Lebaran 2022 turun signifikan dibandingkan 2019.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, hal ini disebabkan karena berkurangnya pemudik yang menggunakan kendaraan sepeda motor dan faktor minimnya penggunaan bus pariwisata.

"Kecelakaan itu turun 40 persen, bahkan kasus meninggal dunia turun 72 persen. Sebabnya dua, menurunnya jumlah pengguna motor dan penggunaan bus angkutan wisata," ujar Budi Karya, dalam tayangan Youtube Sekretariat Presiden (24/5/2022).

Baca juga: Apa Itu Cip RFID pada Pelat Nomor Putih dan Fungsinya

Jumlah penumpang yang berangkat dari Terminal Kalideres, Jakarta Barat, pada Jumat (29/4/2022) sore telah mencapai 2.016 penumpang. Kompas.com/MITA AMALIA HAPSARI Jumlah penumpang yang berangkat dari Terminal Kalideres, Jakarta Barat, pada Jumat (29/4/2022) sore telah mencapai 2.016 penumpang.

Budi Karya juga mengatakan, jumlah pemudik yang menggunakan sepeda motor berkurang drastis pada mudik lebaran 2022.

Pemerintah pun berterima kasih kepada pemudik atas kesadarannya tidak menggunakan sepeda motor untuk perjalanan mudik jarak jauh karena membahayakan keselamatan.

Sementara itu, terkait penggunaan bus angkutan pariwisata, Menhub menyampaikan bahwa bus angkutan wisata biasanya adalah bus bekas AKAP (Antar-Kota Antar-Provinsi) yang digunakan secara individual.

Baca juga: Ingat, Sanksi Tarif Parkir Uji Emisi Tertinggi Berlaku Juni 2022

"Dan itu kadang-kadang tidak terlacak apakah supir busnya benar," ucap Budi Karya.

Ia menambahkan, pada mudik Lebaran 2022 lalu, pemerintah telah mengimbau Polda dan Dinas Perhubungan untuk melakukan penegakan hukum terhadap bus-bus pariwisata.

Seperti diketahui, sebelumnya bus pariwisata ini banyak disewakan untuk mudik, padahal sudah sangat membahayakan karena bukan merupakan bus baru dan tidak cukup laik jalan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.