Konsumen Indonesia Baru Beli Kendaraan Listrik 4 Tahun ke Depan

Kompas.com - 20/05/2022, 18:01 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah saat ini sedang menggencarkan soal kendaraan listrik di Indonesia. Meski dari segi populasi tidak sebanyak kendaraan konvensional, namun diharapkan dengan adanya ragam keringanan yang diberikan, bisa mendongkrak pertumbuhan kendaraan listrik.

Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat (LPEM FEB) Universitas Indonesia (UI) pun mengulas perilaku konsumen Indonesia di era modern, termasuk dalam hal penggunaan kendaraan listrik.

Pihaknya pun melakukan survei kepada 1.000 responden di seluruh Indonesia. Hasilnya, sebagian besar responden ada keinginan untuk membeli mobil listrik.

Baca juga: Kesiapan Toyota Indonesia Produksi Mobil Hybrid di Pabrik Karawang

“Hanya saja melihat waktunya masih wait and see. Jadi, kita katakan dalam middle term, dalam rentang waktu 1 sampai 4 tahun. Mungkin mereka lihat dulu dari perkembangan teknologi, supply chainnya dan teknologi baterai,” Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis LPEM Universitas Indonesia Khoirunurrofik, dalam webinar Toyota Indonesia, Jumat (20/5/2022).

Untuk jenis kendaraan listrik yang akan dipilih, sebanyak 66 persen konsumen yang belum memiliki mobil listrik akan memilih jenis HEV (Hybrid Electric Vehicle).

Sementara 28 persen responden memilih PHEV (Plug-in Hybrid Electric Vehicle), dan sebanyak 23 persen memilih BEV (Battery Electric Vehicle).

Taiwan rajai industri mobil listrikDok. Pixabay.com Taiwan rajai industri mobil listrik

“Pertimbangan dalam memiliki mobil listrik berdasarkan harga pembelian (4,01 persen), jarak tempuh (3,95 persen) dan waktu pengisian (3,67 persen). Sementara untuk ramah lingkungan tidak terlalu menjadi pertimbangan karena angkanya paling kecil hanya 2,8 persen,” kata Rofik.

Berdasarkan data tersebut, pihaknya juga memproyeksi penjualan kendaraan listrik pada tahun 2035 bisa mencapai 1,3 juta kendaraan bermotor dengan proyeksi 10 persen, dengan catatan jika tidak ada insentif yang diberikan.

Baca juga: Buat yang Belum Tahu, Ini Arti Marka Garis Tidak Putus di Jalan

“Kalau ada insentif (PPNBM, PKB, dan BBNKB), diproyeksikan bisa sampai 34 persen, di mana BEV 6 persen, hybrid (HEV) 19 persen, jadi konsumen beralih ke hybrid lumayan besar dan menjadi potensi yang baik untuk dikelola,” ucap Rofik.

Adapun jika ICE (bensin) diberikan disinsentif yang lebih besar, maka total proyeksinya lebih tinggi lagi yaitu 37,3 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.