Kompas.com - 20/05/2022, 16:41 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - Kendaraan listrik berbasis baterai diprediksi akan mengalami lonjakan karena dipercaya dapat mengurangi polisi dan menjadi solusi berkendara di masa depan.

Hal ini terbukti dari beberapa produsen otomotif saat ini berlomba-lomba untuk terus berinovasi dalam mengembangkan sesuatu yang baru, untuk bersaing di segmen kendaraan listrik. Salah satunya adalah Toyota Indonesia.

Meskipun tidak mengeluarkan emisi gas buang yang dapat menjaga kualitas udara bersih, namun kendaraan listrik dapat menimbulkan limbah baterai mobil listrik.

Baca juga: Kesiapan Toyota Indonesia Produksi Mobil Hybrid di Pabrik Karawang

Indra Chandra, Project General Manager Toyota Daihatsu Engineering & Manufacturing (TDEM) mengatakan, pihaknya telah memikirkan bagaimana langkah ke depan dalam menghadapi limbah mobil listrik.

“3R (recycle, reused, reduce), sudah kita sudah siapkan, karena bagaimanapun juga end to end sudah harus kita pikirkan,” ucap Indra, saat webinar Toyota Indonesia, Jumat (20/5/2022).

Rangka dan baterai pada mobil listrik murni Toyota, Lexus UX 300e.Toyota Rangka dan baterai pada mobil listrik murni Toyota, Lexus UX 300e.

Indra mengaku, pihaknya juga telah bekerja sama dengan Prasadha Pamunah Limbah Industri (PPLI) di Bogor untuk melakukan recycle.

“Tantangan kami selanjutnya adalah bagaimana meriset material menjadi material. Kalau sekarang dari limbah kita daur ulang setelah itu kita ekspor. Nah bagaimana kita membawa ekosistem itu kembali ke Indonesia,” kata dia.

Baca juga: Daihatsu Rasakan Angin Segar dari Ramainya Pemudik Jalur Darat

Indra juga menjelaskan, bahwa, limbah dari baterai kendaraan listrik sebetulnya masih punya masa hidup meskipun sudah tidak bisa digunakan lagi di mobil.

“Baterai itu masih punya masa hidup sehingga masih bisa berguna ketika sudah tidak bisa dipakai di mobil. Jadi kita masih punya studi untuk digunakan kembali untuk sebagai energi penyimpanan, sebelum kita recycle,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.