Utamakan Aspek Keselamatan dan Keamanan Saat Mudik Lebaran

Kompas.com - 25/04/2022, 17:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah akhirnya mengizinkan masyarakat untuk mudik Lebaran. Meski demikian, sangat tidak disarankan untuk melakukan perjalanan jauh ke luar kota dengan mengendarai sepeda motor.

Risiko kecelakaan lebih besar jika mengendarai motor dibandingkan dengan moda transportasi lainnya. Dari total kecelakaan tahun lalu yang mencapai 23.000 kejadian, sebesar 70 persen melibatkan sepeda motor.

“Sesuai regulasi, sepeda motor adalah alat transportasi untuk jarak pendek. Itu sebabnya, kami mengimbau masyarakat tak mudik memakai motor,” ujar Direktur Angkutan Jalan Ditjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Suharto, dalam webinar Mudik Sehat, Silaturahmi di Era Pandemi yang digelar Jaringan Aksi Keselamatan Jalan (Jarak Aman), Sabtu (23/4/2022).

Baca juga: Estimasi Biaya Mudik Jakarta-Surabaya Pakai Suzuki XL7, Siapkan Rp 1 Jutaan

Turut hadir di acara ini, pendiri Global Defensive Driving Center (GDDC) Aan Gandhi dan yang ertindak sebagai moderator adalah Koordinator Jarak Aman Edo Rusyanto.

Ilustrasi mudik natal dan tahun baru.ANTARA FOTO/RIVAN AWAL LINGGA Ilustrasi mudik natal dan tahun baru.

Suharto menuturkan, tahun ini, jumlah pemudik sepeda motor diprediksi mencapai 16,9 juta orang dari total pemudik 85,5 juta orang, naik 31,5 persen dari 2019. Kendaraan pribadi mendominasi moda transportasi mudik, dengan perincian sepeda motor 16,9 juta dan mobil 22,9 juta, lalu bus 14,1 juta, pesawat 8,9 juta, dan kereta api 7,6 juta.

Seiring dengan itu, Suharto menyatakan, pemerintah mendorong pesepeda motor mengikuti program mudik gratis menggunakan bus. Motor bisa diangkut menggunakan truk dan diambil di titik penjemputan. Sehingga, pemudik bisa memakai motor saat berada di kampung halaman.

Dia menegaskan, Kemenhub mengerahkan 686 unit bus dengan kapasitas 20.580 penumpang dan 60 unit truk dengan kapasitas tampung 1.920 unit sepeda motor. Kemenhub juga menyediakan balik gratis dengan 180 unit bus dan 5.400 penumpang serta 32 truk dengan kapasitas tampung 960 unit motor.

Baca juga: Catat, Ini Titik Rute Mudik Rawan Longsor di Lebak Banten

“Intinya, ada banyak opsi mudik bagi masyarakat di luar sepeda motor. Kalau yang memang membutuhkan sepeda motor, bisa mengangkut barang itu dengan truk, lalu ambil di titik penjemputan,” kata Suharto.

Ilustrasi mudik dengan mobil pribadikompasiana.com Ilustrasi mudik dengan mobil pribadi

Menurutnya, Kemenhub memprediksi lonjakan arus mudik terjadi pada 28 April hingga 1 Mei 2022 dan arus balik 6-9 Mei 2022. Kemenhub sudah menyiapkan sejumlah strategi untuk memperlancar arus mudik dan balik.

Manajemen rekayasa lalu lintas yang akan diberlakukan adalah contra flow, sistem satu arah, ganjil genap, dan pengalihan arus lalu lintas dari jalur utama ke jalan-jalan alternatif. Namun, pihak kepolisian nantinya diberikan diskresi untuk mengatur lalu lintas sesuai keadaan di lapangan.

Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.