Begini Aturan Perjalanan di Wilayah Aglomerasi Saat Nataru

Kompas.com - 21/12/2021, 08:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Momentum Natal dan tahun baru (Nataru) akan selalu diikuti dengan meningkatnya mobilitas masyarakat, baik itu yang menggunakan kendaraan pribadi maupun transportasi umum, untuk berbagai keperluan.

Dalam konferensi pers terkait aturan perjalanan selama libur Nataru yang berlaku 24 Desember 2021 hingga 2 Januari 2022, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menyinggung soal perjalanan di wilayah aglomerasi.

“Perjalanan aglomerasi tidak diperlukan persyaratan perjalanan seperti yang kami sampaikan di depan,” ujar Budi Setiyadi, Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub, dalam konferensi virtual (20/12/2021).

Baca juga: Pengendara Motor Pengawal Ambulans Kena Tilang, Ini Penjelasan Polisi

Baca juga: Mulai Hari Ini, Ganjil Genap Berlaku di Kawasan Puncak

Penyekatan Mudik di CikampekJasa Marga Penyekatan Mudik di Cikampek

“Jadi masyarakat bisa melakukan perjalanan dalam wilayah aglomerasi tanpa ada pengaturan, seperti yang menyangkut masalah vaksin dan sebagainya,” kata dia.

Meski begitu, Kemenhub mengeklaim tetap waspada dengan melakukan pengecekan acak kepada para pengguna mobil pribadi maupun angkutan umum di wilayah aglomerasi.

“Namun demikian, sangat berpotensi juga sebagaimana arahan Pak Menteri Perhubungan, kami akan melaksanakan pengetesan random sampling bagi pelaku perjalanan,” ucap budi.

Baca juga: Ban Mobil Rusak Hantam Lubang di Tol, Pengemudi Bisa Minta Ganti Rugi

Baca juga: Fortuner Nyebur ke Kali Cengkareng, Ini Bahaya Mengemudi dalam Kondisi Mengantuk

Petugas kepolisian memeriksa dokumen pengendara motor yang melintas dari arah Jakarta menuju Pulau Sumatera melalui Pelabuhan Merak di pintu Gerbang Tol Merak, Banten, Kamis (6/5/2021) dini hari. Pemeriksaan tersebut terkait larangan mudik Lebaran 2021 yang dimulai dari tanggal 6 hingga 17 Mei sebagai upaya mengantisipasi risiko peningkatan kasus penularan COVID-19 jelang perayaan Hari Raya Idul Fitri 1442 H.ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA Petugas kepolisian memeriksa dokumen pengendara motor yang melintas dari arah Jakarta menuju Pulau Sumatera melalui Pelabuhan Merak di pintu Gerbang Tol Merak, Banten, Kamis (6/5/2021) dini hari. Pemeriksaan tersebut terkait larangan mudik Lebaran 2021 yang dimulai dari tanggal 6 hingga 17 Mei sebagai upaya mengantisipasi risiko peningkatan kasus penularan COVID-19 jelang perayaan Hari Raya Idul Fitri 1442 H.

“Nanti akan kami tetapkan di jembatan timbang, yang kedua di terminal, yang ketiga di rest area, atau tempat-tempat lain yang kami pandang perlu untuk kami bisa melakukan pengetesan secara random sampling kepada pelaku perjalanan,” ujar dia.

Sementara itu, Kemenhub juga telah menyiapkan manajemen rekayasa lalu lintas jika volume kendaraan di jalan tol maupun jalan nasional mengalami lonjakan.

Antara lain menggunakan skema contraflow atau lawan arah, one way atau satu arah, dan ganjil genap.

Rekayasa lalu lintas ini rencananya bakal berlaku sesuai dengan penilaian atau diskresi kepolisian di lapangan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.