BMW Dituntut Rp 71 Miliar Gara-gara Desain Cup Holder

Kompas.com - 20/12/2021, 15:01 WIB
Desain cupholder BMW X7 Dok. Motor1.comDesain cupholder BMW X7

JAKARTA, KOMPAS.com - BMW sedang menghadapi tuntutan di California, Amerika Serikat, terkait salah satu modelnya, yakni X7. Tuntutan diajukan oleh konsumen lantaran desain dari cup holder mobil tersebut.

Dikutip dari Motor1.com, Senin (20/12/2021), konsumen tersebut mengeluhkan soal cupholder yang dinilai cacat dan tidak didesain untuk memegang gelas yang berisi cairan dengan baik, sebagaimana cup holder semestinya.

Baca juga: BMW Indonesia Luncurkan X7 dan X3 Rakitan Lokal

"Ketika cairan tumpah ke dalam cup holder, kabel-kabel untuk modul kontrol SRS (airbag), yang terletak tepat di bawah cup holder, menjadi basah dan rusak, menyebabkan kerusakan pada airbag. Hasilnya, airbag tidak bisa mengembang," ujar keluhan tersebut.

Mobil BMW X7 xDrive40i dan BMW X3 xDrive30i M Sport saat peluncuran secara virtual di Jakarta, Rabu (24/2/2020). BMW X7 xDrive40i ditawarkan dengan harga Rp 2.299.000.000,- off-the-road, sedangkan BMW X3 sDrive30i harganya Rp 1.139.000.000,- off-the-road.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Mobil BMW X7 xDrive40i dan BMW X3 xDrive30i M Sport saat peluncuran secara virtual di Jakarta, Rabu (24/2/2020). BMW X7 xDrive40i ditawarkan dengan harga Rp 2.299.000.000,- off-the-road, sedangkan BMW X3 sDrive30i harganya Rp 1.139.000.000,- off-the-road.

Penggugat dalam gugatan tersebut adalah Bright Consulting, Inc., diwakili oleh kuasa hukum Margarian Hovanes. Margarian percaya ada ribuan kendaraan yang memiliki cacat desain yang sama.

"Cara penataannya, mobil-mobil rentan terhadap kerusakan ketika ada tumpahan di cup holder atau kondensasi di cup," kata Margarian.

Baca juga: Test Drive BMW X7, Mobil Sultan yang Keistimewaannya Beda

Ada beberapa keluhan yang dicatat dalam gugatan. Kebanyakan dari keluhan tersebut melaporkan kesalahan pada modul kontrol SRS setelah tumpahan cairan yang tidak disengaja ke cup holder, yang kemudian merembes ke bagian listrik di bawahnya.

Dasbor BMW X7 yang menghadirkan kemewahan dan sarat akan fitur terkinikompas.com - AFH Dasbor BMW X7 yang menghadirkan kemewahan dan sarat akan fitur terkini

Biaya penggantian dan perbaikan modul mencapai lebih dari 2.000 dollar AS atau sekitar Rp 28,7 jutaan, yang dalam beberapa kasus, BMW menolak untuk menutupinya dalam garansi.

Salah satu keluhan pada Maret 2021 berbunyi:

"Menaruh minuman soda dalam gelas di cup holder BMW X7 2020. Tutupnya tidak terpasang dengan baik dan sebagian kecil soda tumpah ke konsol tengah. Tidak banyak, gelasnya tidak sampai keluar dari cup holder, hanya tumpah biasa selagi berkendara. Soda masih ada 95 persen di gelas. Tapi, mobil terpaksa berhenti darurat di bahu jalan tol dan dasbor mengatakan untuk bawa segera ke diler. Mobil diderek ke BMW dan teknis mengatakan cairan merusak komponen di bawah tuas persneling. Biaya yang harus dikeluarkan 2.900 dolar AS dan tidak ditanggung garansi."

Hingga saat ini, belum ada pernyataan resmi dari BMW terkait keluhan tersebut. Belum diketahui juga apakah ada penyebab lain atau memang cacat produksi dari BMW.

Di Indonesia, BMW X7 xDrive40i Opulence sudah dirakit secara lokal. Salah satu flagship model dari BMW Group Indonesia ini dibanderol Rp 2.299.000.000 (off the road)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.