Mulai 2022, Toyota Indonesia Akan Rakit Baterai Mobil Listrik

Kompas.com - 25/11/2021, 07:12 WIB
Menggunakan baterai jenis lithium-ion, Lexus UX 300e memiliki motor listrik berkapasitas 54,3 kilowatt per jam (kWh) yang dapat menghasilkan 201 horsepower dan torsi 300 Newton meter (Nm). DOK. LEXUS INDONESIAMenggunakan baterai jenis lithium-ion, Lexus UX 300e memiliki motor listrik berkapasitas 54,3 kilowatt per jam (kWh) yang dapat menghasilkan 201 horsepower dan torsi 300 Newton meter (Nm).

JAKARTA, KOMPAS.com - Toyota Indonesia berencana membangun pabrik perakitan baterai untuk mobil listrik di fasilitas persusahaan yang bertempat di Karawang, Jawa Barat, mulai tahun depan

Hal tersebut seiring rencana Toyota untuk mulai memproduksi mobil hibrida atau hybrid electric vehicle (HEV) dalam periode sama, serta mendukung program elektrifikasi di dalam negeri.

"Komponen dan ekosistem kendaraan listrik itu bagian yang paling penting. Mengikuti strategi itu, pada saat kita memproduksi HEV tahun depan, kita juga akan mulai merakit baterainya," ucap Presiden Direktur Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN), Warih Andang Tjahjono di sela-sela pameran IEMS, Tangerang, Rabu (24/11/2021).

Baca juga: Komitmen Toyota di Indonesia Hadirkan Pilihan Teknologi Mobil Listrik yang Lengkap

Toyota C+Pod di acara pameran IEMS 2021TAM Toyota C+Pod di acara pameran IEMS 2021

"Kita berharap assembly process baterai ini akan terus dikembangkan ke supply chain-nya nanti. Termasuk bagaimana motor listrik dan sebagainya," lanjut dia.

Warih mengatakan pada awalnya komponen baterai tersebut akan diimpor dari Jepang. Namun seiring berjalannya waktu, ia berjanji akan senantiasa meningkatkan tingkat tomponen dalam negeri (TKDN)-nya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sehingga, tingkat kandungan komponen dari Indonesia pada seluruh mobil listrik yang dijual oleh Toyota bisa mencapai rata-rata mobil konvensional, yakni 80-85 persen.

"Sekarang TKDN (mobil konvensional Toyota) kita sudah mencapai 80-85 persen. In several years, HEV kita diharapkan juga bisa mencapai TKDN seperti itu," katanya.

Adapun mengenai invetasi untuk proses assembly baterai mobil listrik ini, Warih belum bisa merincinya apakah dibutuhkan untuk penanaman dana ulang atau melanjuti yang sudah ada.

Diketahui sebelumnya, Toyota telah menambah investasi untuk Indonesia sebesar Rp 28 triliun hingga 2024. Tambahan modal terkait akan dipakai untuk memproduksi mobil listrik dan penciptaan ekosistemnya.

Baca juga: Cara Berkendara Aman di Jalur Penuh Kelokan Tanpa Marka Jalan

Proses Perakitan Mobil di Pabrik TMMINdok.TMMIN Proses Perakitan Mobil di Pabrik TMMIN

Adapun langkah strategis perseroan di dalam negeri, direncanakan akan mulai pada 2022 yang diawali produksi mobil hibrida. Kini kesiapan atas fasilitas produksi sudah berjalan.

Sayangnya, meski sebelumnya sudah mengklaim bakal memproduksi mobil yang banyak diminati masyarakat, tetapi informasi terkait model perdananya masih dirahasiakan

"Tahun depan kita sudah mulai dengan salah satu model kita, dan akan berlanjut terus dengan harapan di 2025 setidaknya 40 persen model kita sudah ada elektrifikasinya, dan 2030 semua model yang kita pasarkan sudah ada elektrifikasinya," ucap Director External Affairs PT TMMIN Bob Azam.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.